Friday, November 4, 2016

Minggir Dong, Mas! - Catatan Penghuni Gang Sekolahan

Minggir Dong, Mas! - Catatan Penghuni Gang Sekolahan
Credit pic: Freepik.com

Punya rumah di dekat SD resikonya adalah pada jam-jam tertentu gang rumah terutama jalan di depan SD jadi rame. Dulu sih nggak begitu padat. Tapi sejak jalan gang dilebarkan, di depan SD bukannya jadi terasa lapang malah jadi terasa sempit. Kok bisa?


Pelebaran jalan sebenarnya tidak dilakukan di sepanjang gang. Tapi hanya dari ujung gang (setelah gapura masuk) sampai batas satu rumah setelah rumah kami. Yang melakukan pelebaran adalah sebuah supermarket yang sudah 3 tahun ini (hampir 4 tahun) berdiri tepat di samping gang rumah kami. Jadi pemilik tanah memberikan kira-kira 2 meter tanahnya untuk dijadikan jalan supaya lebih lebar. Ya soalnya kalau sedang ramai (misal ada promo besar) banyak pengunjung yang sampai parkir di jalan gang juga sih.

Baca: KKN, Kecil-Kecil Nyalon.

Nah sayangnya nih, meski jalan sudah dilebarkan, beberapa orang yang mengantar jemput anak sekolah malah cenderung sembarangan parkir di gang. Bahkan kadang beberapa ibu cuek ngerumpi bergerombol di atas motor. Tapi yang paling mengganggu adalah kehadiran pedagang yang makin lama makin banyak. Terakhir bahkan sampai ada 2 mobil pick up yang berjualan tahu bulat parkir di gang. Beberapa pedagang yang membawa motor atau gerobak juga sering offside berjualan sampai mengganggu lalu lintas terutama kalau ada mobil mau lewat. Yang membahayakan adalah anak-anak yang jajan seperti nggak dengar kalau diklakson-klakson oleh pengendara motor atau mobil kalau sedang jajan!

Foto ilustrasi. Begini nih kalau anak-anak SD sudah jajan saat bubaran sekolah.
Suka bergerombol hu hu.
Credit pic: Freepik.com

Bolehkah berjualan di gang terutama di depan SD? Sebenarnya tidak boleh. Pak Camat sempat menurunkan Satpol PP untuk menegur lho. Bukan menggusur paksa ya, tapi ya semacam memberi peringatan agak keras aja. Tapi lama kelamaan ya balik lagi deh bahkan nambah banyak tuh pedagangnya. Pihak SD sendiri sebenarnya juga nggak mengizinkan anak-anak jajan di pinggir jalan. Hanya ada 1 pedagang 'resmi' yang boleh berjualan di dalam lingkungan SD dan harus membayar sewa tempat. Pagar sekolah sampai ditutup dengan plastik apa tuh yang biasa untuk menutup sela-sela pagar? Tujuannya supaya anak nggak manggil-manggil pedagang dari sela-sela pagar, tapi plastiknya disobek dengan pisau oleh salah satu pedagang. Kemudian penjaga sekolahpun marah-marah he he.

Baca: Diserempet Pengendara Motor yang Serampangan.

Lingkungan sekolah terutama SD memang magnet pedagang. Bahkan ada lho yang pernah memaksa berjualan di halaman rumah kami he he. Tapi ya ditolak oleh Akung. Ngambek? Duh terserah yang punya rumah atuh, Pak. Kalau memang niat buka lapak sih mending kami jualan sendiri daripada orang lain yang jualan hi hi. Banyak sih tetangga yang merasa terganggu dengan kehadiran pedagang yang tidak mau tertib. Nggak sekali dua kali kalau ada mobil yang mau lewat trus sampai harus membunyikan klakson supaya anak-anak dan pedagang mau minggir, malah dibalas tatapan melotot oleh si pedagang, fiuh. 

Belum lagi masalah sampah ya, walau ada juga pedagang yang mau membersihkan bungkus makanan yang berserakan. Tapi sifat semau guenya itu yang paling menyebalkan. Kenapa jadi seolah pengguna jalan harus maklum dan mengalah dengan orang yang mencari uang tapi tidak mau tertib ya? Kesannya penghuni gang yang dianggap sok-sokan padahal sih baik pengendara motor atau mobil yang lewat kalau membunyikan klakson ya demi keamanan. Masa mau ditabrak aja tuh gerobak, pedagang, dan anak-anaknya? Naudzubillah...

Baca: Nabung Uang Dua Puluh Ribuan.

Kejadian begini mungkin nggak hanya terjadi di SD di dekat rumah kami saja. Kalau tengok-tengok rubrik SMS pembaca, ada juga mengeluhkan hal yang sama di tempat lain. Pak RT sudah pernah lapor lagi ke kecamatan, tapi so far sih belum ada tanggapan. Kalau niat penghuni gang bukan mau menggusur paksa ya. Maunya mereka bisa berjualan dengan tertib dan sopan karena pada dasarnya juga memang dilarang sih berjualan di gang. Cari rezeki sih cari rezeki, tapi kalau sudah menumpang dan sebenarnya dilarang, haruskah dibentak-bentak Satpol PP terus supaya mau tertib, sopan, dan tidak membahayakan?

11 comments:

  1. rumahku sih ga deket sd mbak, cuma ya sering nganter adek dulu berangkat sekolah. yaaaah iya sih, pedagangnya tetep aja nakal, tapi untungnya pihak sekolahnya adekku tegas, jadi penjualnya ga jualan lagi di depan sekolah.. tapi baiknya si pihak sekolah nyediain lapak di dalem sekolah :D



    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari pihak sekolah memang cuma izinkan 1 pedagang resmi Mbak. Nggak ada tempat bwt banyak penjual. Trus biar lebih mudah juga ngawasi spy makanan2 yg dijual nggak bahaya buat anak2.

      Delete
  2. Setuju mbak.. kenapa ya orang2 sini itu ga mau ngerti kalo ada yang namanya peraturan untuk ditaati.. kalo ga boleh jualan di gang, di trotoar, ya dipatuhin.. ini cuma patuh kalo ada satpol PP nya.. trs berulah lagi.. ujung2nya nyalahin pemerintah yg ga peduli org kecil.. lah yg melanggar aturan siapa toh... pusing juga aku hadapin org2 yg ngeyelan begini mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah ada yg tau2 nyolot ke ayahku lho. Sama ayahku digertak balik kalau dulu warga setempat bayar/beli tanah itu biar bs pny jalan gang, and pas mau dibangun Giant supermarket, warga kasi syarat jalan diperlebar. Pas mau diajak ke pak RT pedagangnya ciut mengkerut hehe

      Delete
  3. Belakang rumahku seolah mbak, jd aku tau rasanya. Apalagi yg nganter bermobil2, jd gak aman jalan gangnya buat jalan. Jd kalau keluar ma anak2 pilih yg pas bukan jamnya antar jemput sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaa. Menghindari jam 9.30-10.30 jam 12.00-13.00 lah. Beneran tu Mba aku liat tetanggaku lewat sambil klakson2 anak2 yg jajan lbh fokus sama jajanannya daripada merhatiin ada mobil/ga

      Delete
  4. Kalau rumah nyokap di Bandung deket sama RS Hasan Sadikin & banyak dokter & mahasiswa kedokteran parkir di sepanjang jalan rumah, bikin susah penghuni rumah sendiri, jadi kesel! Lebih kesel lagi karena keadaan itu jalanan ngga aman, beberapa kali kucing aku ke giles motor & mobil hiiiiiiksss!!! Plus rawan pencurian karena mereka tau banyak mobil yg diparkir, mobil aku yg lagi parkir depan rumah pun kena hiiikkks agaiin.. Semoga ada penertiban untuk urusan2 gitu deh, cape.. #ehkokcurhat hihihi maap yaks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian kucingnya :( Wah jd sasaran maling ya krn bnyk mobil parkir

      Delete
  5. paling sebeeel memang kalau pada sembarangan gitu ya ba. Sebelnya diomongin baik-baik malah suka ngeyel :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba. Pdhl cm minta mrk tertib aja. Tp seolah pemilik jalan, ntr kalau dipanggilin satpol pp dibilang mw nindas pedagang kecil #duh Ternyata Pak RT & penjaga sekolah udah sering negur. Tapi pedagang + banyak aja dari ujung ke ujung

      Delete
  6. Rumahku dekat banget sama pasar. Sering banget kesel sama penjual dan pembeli yang parkir kendaraan di depan rumah :D

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29