Friday, October 28, 2016

Diserempet Pengendara Motor yang Serampangan

Diserempet Pengendara Motor yang Serampangan
Credit pic: Pixabay.com

Sudah lama nih nggak curhat di blog dan malam eh dini hari ini jadi pengen menulis curhatan tentang insiden yang dialami keluarga saya kemarin pagi dan sempat bikin kesel banget. Jadi kemarin sekitar jam 6 kurang Rayyaan dan Papanya pergi naik motor untuk membeli susu UHT naik motor, ya sekalian mengajak Rayyaan jalan-jalan pagi sebentar. Namanya mengendarai motor dengan membawa anak-anak, pasti ekstra hati-hati supaya nggak membahayakan diri sendiri, anak, dan juga pengguna jalan lain. Sayangnya nih nggak semua pengendara motor lain berpikir demikian.


Saat mau pulang, tiba-tiba ada pengendara motor lain yang ngebut, menyerempet dan membuat Rayyaan dan Papanya jatuh! Sebel nggak sih kalau ketemu pengendara motor yang begitu? Supaya Rayyaan nggak tertimpa motor, Papanya berusaha menahan berat motor dengan kakinya. Alhamdulillah ada orang-orang yang menolong Rayyaan sementara si penyerempet cuma menoleh sebentar dan kabur.

Kami masih bersyukur, Rayyaan 'cuma' sedikit lecet lutut kanannya dan suami sayapun begitu meski lecetnya lebih banyak dan kakinya jadi sakit akibat berat motor. Tapi kasihan juga dengan Rayyaan yang sempat shocked dan sepanjang jalan menuju rumah nangis-nangis terus sambil bilang "Rayyaan jatuh dari motor, jatuh dari motor,". Jadi greget banget deh sama yang nyerempet karena bikin anak kecil jatuh tapi nggak nolongin atau minta maaf, huh. Mungkin kalau nolongin takut malah digebukin orang banyak? Yah harusnya sebelum serampangan di jalan, mikir dulu dong apa resikonya.

Karena insiden ini yang tadinya mau masak sekalian untuk makan siang jadi nggak mood lagi deh, nggak bakal konsen di dapur. Soalnya saat itu bawaannya juga gregetan banget sama yang nyerempet, rasanya pengen ngulen yang nyerempet pakai mixer ha ha. Untungnya sebelumnya sempat masak untuk sarapan. Fokus menghibur Rayyaan dulu sementara Papanya mandi lagi sambil membersihkan luka lecetnya. Jadi kemarin dan selama beberapa hari ke depan mau nggak mau jadi libur dulu mau pergi-pergi naik motor. Bukannya trauma sih, tapi kakinya masih terasa sakit kalau naik motor. Sepulang ngantor sempat mampir ke tempat refleksi juga untuk dimassage badan dan kakinya yang jadi pegal-pegal. Semoga sih kaki kanannya yang sakit nggak jadi bengkak.

Sementara Rayyaan di rumah sudah lincah lagi. Sempat mau dipanggilkan terapis dari mobile spa tapi ternyata Rayyaan nggak mau he he. Ya sudahlah jadi setelah lecet-lecetnya dibersihkan dan badannya dilap lagi, saya pijat lembut saja dengan minyak telon. Saat sudah pulih dari kekagetannya dia sudah bisa bilang "I'm okay, Mama. Tadi itu ada motor yang tidak hati-hati dan tidak bertanggung jawab. Rayyaan jadi jatuh dari motor, kaki Rayyaan luka tapi Papa lukanya lebih banyak. Motor Papa juga luka (lecet)."

Tentu saja nggak semua pengendara motor serampangan seperti itu. Tapi saya juga nggak bisa menutup mata, makin lama saya perhatikan makin banyak pengendar motor yang serampangan. Kalau nggak ngebut, nyalip, ya nyempil. Ada celah sekecil apapun kalau kira-kira bisa lewat sambil ngebut ya hajar aja, ujung-ujungnya nyenggol motor orang lain deh. Nyenggol mobil orang? Cuek aja. Wong pengendara motor nyempil-nyempil di samping truk aja saya sering lihat. Padahal berbahaya sekali. Terus terang saya kurang setuju kalau ibu-ibu suka dianggap sebagai pengendara motor yang nggak asyik, nyatanya yang cara mengendaranya serampangan juga banyak yang laki-laki kok he he. Mungkin merasa ahli mengendarai motor jadi semaunya. Not to mention pengendara motor di bawah umur yang kalau kata Akungnya "cuma ngerti ngerem & ngegas aja". Meski ekstra sabar dan hati-hati deh sekarang.

Saingan pengendara motor yang serampangan macam ini adalah supir angkot. Yang satu ini juga harus diwaspadai karena saya akui supir angkot nggak sesantun dulu. Ya sama deh, kalau bisa nyalip, ngebut, dan hobi melanggar lampu lalu lintas. Belum lagi ada supir angkot yang hobi berhenti mendadak atau memotong jalan orang dan berhenti mendadak tapi nggak di pinggir jalan, demi mendapatkan atau menurunkan penumpang.

Curhatan begini membuat beberapa teman sesama emak-emak ikut greget. Karena merasakan dan melihat juga sudah berusaha mengendara motor dengan hati-hati tapi pengendara lain serampangan. Yah tapi jangan membuat kita jadi trauma membawa kendaraan ya, Mak. Selain ekstra hati-hati kita kencengin lagi doanya semoga kita dan keluarga sehat selamat di jalan. Biar sudah kejadian anak dan suami lecet begini meski gregetan tapi masih bersyukur cedera atau lukanya nggak seberapa. Moga-moga deh itu yang nyerempet Rayyaan dan Papanya nggak akan pernah lupa sudah bikin anak kecil dan ayahnya jatuh jadi kalau bawa motor nggak serampangan lagi. 

19 comments:

  1. Duuh..emang gereget banget dgn pengendara yg ga bertanggung jawab, ga perduli keselamaatan org lain
    Semoga rayaan dan papahnya lekas sehat kembali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin aamiin
      Alhamdulillah sudah sehat Mbak

      Delete
  2. Iya mmg kalo kata orang nih... maut mengintai di jln raya. Kadang suka mikir... enak jaman dulu ya..di mana orang2 hanya jalan kaki atau naik sepeda. Yah yg bs kita lakukan skrng hanyalah ekstra hati2, waspada dan perbanyak doa ya mak. Semoga senantiasa dlm naungan perlindunganNya

    ReplyDelete
  3. iya mbk, suka greget gt klok ada yg naek motor serampangan, dan satu lagi naek motor smbil maen hp, duuh, klok ketemu oengendara bgitu, aku melipir deh, jauh2, dicepetin atw aku perlambat aja laju si motor, bahayain soalnya yg bgitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yg motoran sambil main HP jg banyak. Masa bawa motor sambil ketik2 coba 😕

      Delete
  4. 1 lg tuh mba yg aku gemes ,kalo yg bawa anak2.. bdn msh kecil begitu, udh dibiarin bawa, bonceng 3 lagi -_-. Ga ngerti aku ortunya.. giliran nyenggol mobil kita aja, nangis2.. ortunya yg pgn aku pidanain kalo gt , sebel banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benerrr. Kaki aja belum bisa berpijak ke tanah klo bawa motor.

      Delete
  5. sama mbak suka ikut kesel sama yg beginian.. curhat juga ah, beberapa bulan yg lalu, adik ipar saya di bonceng temannya di jalan kecil belakang IAIN, mau ambil draft compre di kostn, padahal jalan udh dipinggir, di tabrak anak kelas satu SMA yg ngebut nyalio mobil dr kiri, adik luka sekujur tubuh dan tulang pinggul patah, temannya yg bonceng meninggal. Selama di RS keluarga yg nabrak gak sekali oun jenguk, pas di proses ke polisi ortunya keukeuh gak mau tanggung jawab, alasannya adik saya gak pake helm. padahal dia anak kelas 1 SMA yg SIM pun blm punya.. itu ortu otaknya dimana ya??

    hehe jd panjang komennya, but any way, semoga rayyan dan papanya gak lekas sehat mbak (kayaknya papa klo di panggilin tante yg mijet mama cepet sembuh tuh) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh maaf salah tulis mbak, maksudnya gak kenapa-kenapa dan lekas sehat.. :D

      Delete
    2. Ya ampuuun :( Smg adiknya cepat pulih & temannya yg meninggal insyaa Allah dilapangkan kuburnya. Nah yg begini nih, lebih merugikan orang lagi :( Mestinya ortu jg ikut tanggung jawab. Scr teori anak SMA kelas 1 ya belum bisa dapet SIM, kec kalau dia pernah ga naik kelas sampe 3x. Dulu sy kelas 1 aja baru 14 tahun.

      Delete
  6. Kemarin di jalan ada dua mobil yang pengendaranya ribut karena mobil yang di depannya mundur mendadak nah sementara mobil yang di depan bilang kalau mobil belakang yang nabrak. Habis kejadian itu beberapa hari kemudian ada ibu-ibu mengendarai motor matic jatuh sendiri di depannya ada mobil, katanya mobilnya ngerem mendadak. Semakin banyak kendaraan, jalanan semakin padat dan perlu hati-hati ya mbak.. apalagi kalau rumah dekat jalan raya suka was-was kalau ada anak kecil mau nyebrang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih aman memang jaga jarak. Jadi kalau yg didepan ngerem mendadak kita bs antisipasi.

      Delete
  7. Sama, suka kesel sama pengendara yang ga mikirin pengguna jalan lain atau pejalan kaki. Saat sedang tidak berkendara mereka sebenarnya orang baik juga, tapi anehnya saat sudah mengemudi kok jadi ilang baiknya. Sering tidak mau mengalah.
    Ada yang bilang cara kita mengemudi itu cerminan sifat asli kita. nahh lho...
    Mesti banyak sabar kalau sedang berada di jalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udh pernah nyicip jadi pejalan kaki, pecinta angkot & pengemudi. Jd saat ada di posisi slh 1 dari ketiganya, berusaha ga nyusahin yg lain. Pejalan kaki jg mesti ati2 krn ada jg yg jalan beriringan/bergerombol smbl ngobrol ga sadar diklakson krn menghalangi jalan.

      Delete
  8. Iya di Lampung bawa motornya ngeriii ada yang suka ngebut salah di gang sempit, beda di Padang aturannya lebih ketat. Semoga Rayyan dan Papanya lekas pulih ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bisa liat jalan sepi dikit ada yg suka ngebut ya

      Delete
  9. Moga lekas baik ya Rayyaan. Papanya juga sehat ya. Semoga pengendara motor yang nyerempet Rayyaan bisa segera memperbaiki perilakunya di jalan.

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29