Saturday, April 21, 2018

Jepret Asyik di Puncak Mas Lampung


Udah lama banget ya nggak ngajak anak-anak piknik ke manaaaa gitu. Seingat saya terakhir jalan-jalan itu pas ke Djunjungans deh. Wah udah lama banget ya, akhir tahun lalu. Padahal makin banyak tempat wisata di Bandar Lampung. Atau ada sesuatu yang baru dari tempat wisata yang sudah pernah dikunjungi, cuma kaminya aja nggak sempet piknik hi hi.



Minggu 15 April kemarin Papa ngajak jalan-jalan ke Puncak Mas. Setelah beres-beres rumah, mampir dulu ke rumah Eyang trus cuzzz berangkat. Tempatnya sih nggak terlalu jauh. Seputaran Tugu Durian itulah. Di daerah itu memang ada beberapa tempat wisata termasuk Puncak Mas.


Berangkat jam 10 pagi kami sampai sekitar jam 10.30. Perjalanan santai aja sih, karena biasa deh hari Minggu di beberapa titik di kota Bandar Lampung cukup padat. Eh bukan cuma hari Minggu, tiap hari hi hi.

Cuaca hari itu cerah cerah panas. Setelah membayar harga tiket masuk Puncak Mas Rp 20.000 per orang (kemarin sih anak-anak nggak dihitung) dan tiket mobil Rp 10.000 per orang, Papapun segera cari parkiran. 

Hari itu Puncak Mas cukup ramai. Nggak cuma anak muda yang cari spot selfie aja, yang sudah oma-oma opa-opapun nggak kalah mau foto-foto juga. Rayyaan sih langsung menuju ke area bermain anak-anak. Ada semacam rumah pohon kecil yang pendek banget. Ada perosotan, ayunan, dan jungkat-jungkit. Ada juga odong-odong tapi yang cuma muter-muter aja.


Mau main di area bermain anak sih gratis. Tapi kalau mau naik odong-odong bayar Rp 10.000 untuk satu sesi, ntah berapa menit saya nggak ngitung hi hi. Mayan mahal ya. Biasanya yang begini di pasar tempel cuma Rp 5.000. Yah pasti si Oom juga harus bayar semacam sewa tempat ke penglolanya. Belum lagi mesti bawa odong-odongnya nanjak, kan berat he he.


Saat si kakak asyik main odong-odong, adek nunjuk-nunjuk pengen naik juga. Tapi belum bisalah ya. Jadilah ia manyuuuun aja. Hi hi, manyun aja ngegemesin lho. Kita foto-foto ajalah yaaa. Di sini ada beberapa kursi gantung warna putih. Beberapa kali jepret si adek pas lagi duduk di kursi itu. Lumayanlah bisa foto ala ala studio he he. Trus kapan foto aku dicetak Maaaah? Upsss...


Di sini kita juga bisa foto-foto di rumah pohonnya. Tapi kalau nggak kuat atau nggak berani ya jangan maksain diri naik. Apalagi kalau jelas-jelas yang naik sudah pas limit, misalnya cuma boleh maksimal 8 atau 10 orang.

Khusus rumah pohon yang berbentuk hati ntah kenapa tulisannya cuma untuk 2 orang. Soalnya kalau bertiga maka yang ketiga adalah see... Hush... Serem ah ha ha. Direkomendasikan yang naik adalah pasangan halal, jadi bebas pegangan tangan kalau pura-pura takut pas naik atau turun hi hi.

Baca: Ikisopoto, Tempat Makan, Ngobrol, dan Foto-foto.


Rayyaan sempat ikut naik ke rumah pohon yang terbalik. Cuma karena banyak orang kilar-kilir, jadi yah fotonya sedapetnya deh. Kalau mau, pengunjung juga bisa naik zip bike alias sepeda gantung. Saya pengen nyobain tapi sama Rayyaan nggak boleh. Sama aja kayak pas mau naik rollercoaster di Trans Mini Studio Lampung, Rayyaan bilang Mama nggak boleh naik nanti Rayyaan kangen ha ha.


Oh iya, di Puncak Mas ada dua buah balon udara. Ya nggak bener-bener terbang bebas di udara gitu sih. Balon ini juga buat spot foto-foto. Tapi kalau mau naik ke keranjang balon ini harus bayar juga Rp 10.000 per orang. Tapi kami nggak foto-foto di balon udara itu. Next time mungkin kalau perginya bareng temen yang bisa motret yang kece. Sekalian foto keluarga berempat gituhhh.



Setelah foto-foto, si kakak pengen main perosotan lagi. Sementara kami bertiga duduk aja sambil ngadem sambil ngintip-ngintip ke arah food courtnya. Ada macam-macam makanan sih, rame juga yang lagi makan. Ada yang jual bakso, es kepal Milo, pempek, mie ayam, dan nasi serta aneka masakan. Tapi kemarin kami memutuskan untuk nggak makan di situ he he.

Baca: Nyobain Ndeso Food dan Aneka Sambal di Bakoel Tukiyem, Pahoman, Bandar Lampung.


Selain food court juga ada musholla di sini. Mushollanyapun berbentuk rumah pohon. Buat yang nggak bisa atau nggak kuat naik, ada juga kok musholla yang biasa. Letaknya di dekat kantor. Tapi si Papa ngajak sholat di masjid aja sekalian cari makan di tempat lain.


Setelah Rayyaan puas main, kamipun beranjak ke parkiran di dekat penginapan. Iya di Puncak Mas ini juga ada kamar-kamar penginapan yang bisa disewa. Infonya sih tarif sewa kamar di Puncak Mas sebesar Rp 500.000 per malam.

Baca: Review Elenor's Home Eyckma, Bandung.


Si Kakak ngajak ke sini lagi tapi pas malam hari, katanya biar bisa ngeliat lampunya hi hi. Iya sih saya bayangkan pasti viewnya bagus saat malam hari. Apalagi kalau menikmati viewnya sambil makan. Tapi dipikir-pikir lagi deh ya soalnya Razqa masih imuttt, kasian kalau malam pasti dingin. Nanti aja ya kalau udah bisa main odong-odong juga kita ajak Razqa lagi biar nggak manyun melulu hi hi. 


6 comments:

  1. Iya yaa, odong2nya lumayan mahal, krn di jakarta aja cm 5 rb :p. Si adek gemesin banget muka manyunnya hahaha.. Ini kyk anakku yg bungsu, kalo diajak k timezone, dia jg pasang tampang muka melas kalo blm bisa naik wahana tertentu, sementara kakanya udh bisa :p

    ReplyDelete
  2. Seru banget lihat 2 R jalan-jalan ke Puncak Mas ya, tempat seru nih buat foto bagus :)

    ReplyDelete
  3. wahh.. saya selalu menghindari bepergian wisata hari sabtu / minggu, soalnya pasti rame mb btw tempatnya asik ya mba, jadi kepikiran ngajak si bocah ketempat wisata yang banyak arena permainan begini heheh

    ReplyDelete
  4. Aku pernah ke Lampung tapi gak nyempetin main ke sini karena waktunya cuma sebentar. nanti kalau ke lampung lagi boleh ne berwisata ke sini hehee

    ReplyDelete
  5. Kalau hari minggu rame ga sih mbak? Tempatnya cocok banget buat berlibur sekeluarga soalnya

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29