Sunday, November 6, 2016

Kangen Menggendong si Kakak

Kangen Menggendong si Kakak

Akhir-akhir ini hasrat ingin curhat di blog kok meningkat. Efek makin dekat HPL trus jadi lebih melankoliskah? Mungkin he he. Sekarang apa nih yang mau dicurhatin? Sesuatu yang mungkin dirasakan semua ibu saat hamil anak kedua, ada semacam perasaan takut nggak bisa berlaku adil dan kurang memperhatikan anak pertama setelah si adik lahir #ambiltisu.


Sebagai anak tunggal saya nggak pernah merasakan cemburu atau tersaingi dengan kehadiran adik. Perhatian orang tua ya otomatis ditujukan ke saya semua (termasuk kalau lagi ngomel ya omelannya buat saya semua hi hi hi hi). Yang punya adik pernah merasa begitu nggak sih? Cemburu dan merasa tersaingi oleh adik? Semoga sih nggak ya dan saya juga berharap bisa meminimalisasi perasaan-perasaan seperti itu timbul dalam diri Rayyaan. Namanya punya bayi lagi pasti tugas sebagai seorang ibu akan bertambah, ya menyusui, memandikan, menggendong, mencuci baju dan printilan lainnya, belum lagi ada kalanya harus begadang. Saya cuma berharap diberi kekuatan, kesehatan, dan kesabaran supaya tetap bisa meladeni dan memperhatikan si kakak. 

Karena itu juga menjelang kelahiran saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu bersama Rayyaan ntah sekadar untel-untelan di kasur atau mengajaknya jalan ke tempat yang tidak terlalu jauh. Terakhir kali saya pernah jalan seharian dengan Rayyaan, berdua saja. Kapan lagi bisa seperti ini? Dan mumpung perut belum terasa makin berat. Bulan November ini mungkin sudah berkurang kesempatan untuk bisa jalan berdua saja dengan Rayyaan karena saya makin gampang ngos-ngosan.

Baca: Minggir Dong, Mas! Catatan Penghuni Gang Sekolahan.

Hal lain yang membuat saya kangen adalah menggendong Rayyaan. Semenjak dinyatakan positif hamil saya memang dilarang dokter untuk mengangkat apapun yang beratnya lebih dari 12 kg, termasuk Rayyaan dong ya. Kalau hanya memangku sih masih boleh asal tidak terkena perut. Suatu hari saat sedang peluk-peluk Rayyaan menjelang tidur siang, terjadilah percakapan ini:

"Mama kangen gendong Kakak Rayyaan lho,"
"Tapi kan Kakak Rayyaan sudah besar, kalau Mama gendong Rayyaan nanti adiknya penyet,"
"He he ya nanti kalau adik sudah lahir, Mama bisa gendong Kakak Rayyaan lagi."
"Iya."

Saat Rayyaan dan Papanya diserempet orang dan Rayyaan pulang sambil mewek-mewek duh rasanya otomatis mau gendong sambil ayun-ayun dan tepuk-tepuk punggungnya deh. Tapi seketika itu pula langsung ingat pesan dokter hu hu. Akhirnya cuma bisa peluk-peluk Rayyaan di kasur sampai tangisannya reda. Rasanya kangen banget gendong-gendong termasuk gendong di pundak atau angkat-angkat Rayyaan tinggi-tinggi dengan kaki, mumpung anaknya masih mau dan Mamanya masih kuat (si bocah kan makin berat he he).

Baca: KKN, Kecil-Kecil Nyalon.

Kalau sudah ada bayi lagi kan nanti ada yang bisa digendong juga. Iya sih, tapi bagi saya sih tetaplah meski insyaa Allah nanti ada anak kedua, anak pertama ya tetap jadi kesayangan. Lebih tepatnya dua-duanya sama-sama jadi kesayangan. Meski nanti ada adik Rayyaan tetap spesial di hati saya karena lewat kehadiran Rayyaanlah saya belajar banyak hal untuk pertama kalinya sebagai orang tua. 

4 comments:

  1. kebayang mbaaa rasanya..aku punya perasaan sama waktu Bo menjelang punya adik. Tapi nanti pasti tambah seru kalau sudah lahir yang kedua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata ibu-ibu lainpun merasakan hal ya sama ya hehehe

      Excited jg memang, krn Rayyaan pengen banget punya adik

      Delete
  2. Aku anak pertama dan sempat merasakan jadi anak tunggal lama, selisih dengan adik lumayan jauh karena mamah beberapa kali keguguran. Pas ada adik awalnya ngerasa ada yang beda. Namanya juga anak-anak kadang cemburu..tapi alhamdulillah orangtua berusaha mengimbangi. Dari percakapan itu Kakak Rayyan sudah dewasa ya, Mba. Semoga kalau dedenya sudah lahir makin dewasa, sayang sama dede, bantuin Mama hehe

    ReplyDelete
  3. Aku sih pas kecil ga ngerasa cemburu ama adek, krn mungkin umur kita deketan dan ortu srg pergi2. Otomatis ya kita berdua jd deket mbak :). Kn srg ditinggal :D.

    Kalo anakku yg skr, dia ga cemburu kalo adiknya deket ama aku.. tp bakal marah kalo adiknya deket ke papinya :D. Nth digendong, dipangku, pasti deh lgs kumat cari perhartian :p. Krn dia memang lbh deket ke papinya drpd aku. Makanya si adekpun, juga aku, ga boleh terlalu nempel ke papi kalo ada dia :p

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29