5 Benda yang Dibawa dalam Tas untuk Usaha Mengurangi Sampah


Yuhuhuuuu nggak kerasa nyetor blog challenge dari BPN udah di hari ke 8 aja ya. Hari ini temanya seputar isi tas. Kalau isi tas saat antar jemput anak, dulu saya pernah membuat postingannya dalam rangka ikut giveaway. Saat itu jadi macan ternak untuk Rayyaan yang masih di playgroup dan belum punya adik. Kalau sekarang gimana? Ada perubahan isi taskah?


Namanya sekarang ada adik kecil jadinya ya mau nggak mau pasti barang bawaan nambah. Jadi ya nggak mungkin cuma 5 deh isi tasnya Mama ha ha. Tapi sebenarnya tambahannya nggak begitu banyak. Sekolah Rayyaan kan dekat, jadi nggak perlulah bawa baju ganti untuk Razqa. Kalau perlu ya biasanya di mobil ada. Jadi apa dong yang nambah?

1. Sedotan Stainless Steel + Wadah


Karena lebih mudah buat Razqa kalau minum air dari tumbler pakai sedotan, jadi sekarang benda ini wajib ada di tas. Selain itu kalau-kalau pas nungguin Rayyaan, saya pengen jajan es teh di kantin. Nggak pakai sedotan memang bisa, tapi pakai sedotan lebih enak. Dan sedotan ini bisa dicuci juga plus ada sikatnya.


Repot? Lha botol minum anakpun kan biasanya ada yang dilengkapi sedotan bawaannya khaaan? Apa iya nggak pernah dicuci sama Mamanya? He he. Cuma ketambahan nyuci 2-3 sedotan aja sih nggak masalah lah yaaa.


2. Wadah Makan


Bawa wadah ini kalau-kalau mau beli sayur atau jajan apalah. Daripada dibungkus plastik sekali pakai, pakai wadah malah enak. Sampai rumah nggak mindah-mindahin ke wadah lagi. Ada tutupnya pula jadi aman dari semut atau lalat.


3. Lap/Napkin Bersih


Ke supermarket dan minimarket tapi ntah kenapa nggak nemu sapu tangan. Sekarang orang sudah banyak pakai tisu sih ya. Sayapun begitu. Alasannya karena praktis. Pakai buang, pakai buang, nggak usah nyuci-nyuci. Tapi kalau saya pribadi kok malah jadi manja, apa-apa maunya dilap dibersihkan pakai tisu. Boros banget deh pokoknya.

Pas nyoba beralih ke napkin, ternyata memang ga perlu pakai tisu sebanyak dulu. Cucian nambah? Nggak juga sih. Toh memang biasanya 2 hari sekali nyuci baju. Ketambahan 2-3 lap/napkin sih nggak masalah hi hi.

4. Grocery Bag


Just in case mau mampir ke tukang sayur buat belanja sesuatu, jadi perlu bawa grocery bag. Atau ya pakai tas bekas goodie bag aja. Kan belanjanya nggak banyak. Saya bukan tipe orang yang nyetok makanan/food preparation banyak-banyak. Takut mubazir. Jadi belanja seperlunya aja.


Belanja di warung atau tukang sayur tuh biasanya apa-apa udah diplastikin. Dan belum tentu sempet mindahin ke wadah lain. Jadi kalau terpaksa ya langsung diangkut dimasukkan ke grocery bag. Tapi di rumah sudah mulai memilah sampah. Ada 4 tempat sampah yang beda-beda isinya. Ada khusus untuk plastik jadi ya kalau terpaksa banget nerima plastik, bisa dijadikan isi eco brick.


5. Tumbler/Botol Minum


Sebenarnya dulupun sudah bawa bekal botol minum namun saya akui sempat terhenti saat hamil Razqa. Karena waktu morning sick parah, saya cuma bisa minum air kelapa atau air kemasan merk tertentu yang botol-botolnya sudah diangkut pemulung ahahaha.


Sekarang sih kembali sangu botol minum deh. Jadi kalau haus nggak repot beli minum dulu. Sebelum jemput Rayyaan, botolnya saya isi lagi dengan air yang agak dingin. Mengurangi keinginan untuk beli air dingin dalam kemasan he he.

Lima benda ini kalau ditelateni dan dirutinkan untuk dibawa, ternyata alhamdulillah bisa mengurangi pemakaian plastik sekali pakai. Ada yang mau coba juga?
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9