Wednesday, April 27, 2016

My Ichthyophobia: Fobia Ikan

My Ichthyophobia.
Karena hari Kamis lalu ada yang ngasi saya ikan mas, jadi mau nulis soal fobia yang sudah cukup lama saya miliki. Bisa nebak nggak? Iya saya fobia sama ikan. Bahasa kerennya adalah Ichthyophobia, duh susah amat nyebutinnya. Kalau googling tentang 'fobia ikan' ini biasanya yang nongol adalah artikel seputar jenis fobia teraneh he he. Memang fobia sama ikan aneh ya? Hi hi...


Ichthyophobia is a type of phobia characterized by a fear of fish. The term encompasses fear of fish in general or fear of a specific kind of fish. Fear of fish or ichthyophobia ranges from cultural phenomena such as fear of eating fish, fear of touching raw fish, or fear of dead fish, up to irrational fear (specific phobia). - What is Disease & Wikipedia.

Kapan persisnya saya sadar saya takut sama ikan? Pastinya sih sudah lama, bahkan sejak saya kecil. Ada beberapa kejadian yang saya ingat:
1. Suatu hari di kamar mandi saya melihat ada gelas bekas air mineral berisi sesuatu berwarna hitam yang bergerak-gerak, entah apa itu anak ikan atau kecebong saya nggak ingat, yang pasti si jumlahnya banyak dan saya merasa geli melihatnya.
2. Kira-kira saat saya usia SD ibu saya pernah membeli ikan dari pasar dan ikannya masih hidup. Saya tidak tahu ikannya jenis apa, mungkin ikan mas. Yang pasti saat mau disembelih dan dibersihkan, ikannya masih hidup dan menggelepar-gelepar di tanah yang beralas daun pisang. Saya langsung kabur ke kamar dan beberapa saat merasa merinding mengingat si ikan menggelepar-gelepar.
3. Saat mudik ke kampung halaman ibu di Pringsewu, sepupu saya memberi beberapa ekor anak ikan lele yang masih kecil-kecil ke ayah saya untuk dibawa pulang. Saya nggak tau di mana anak ikan lele itu dipelihara sampai suatu hari saya masuk ke ruangan tempat mencuci piring dan baju, ada sebuah baskom besar yang ditutup dan saat saya buka tutupnya, jreng jreng jreng, ada seekor ikan lele sebesar lengan saya di sana. Saat ikan lelenya sudah digoreng dan disajikan saya menolak makan ikan lelenya meski cuma sesuap. Soalnya ingat ikan lelenya serem haha.

Baca: 7 Tips Merencanakan Liburan Akhir Tahun Nyaman dan Ceria Bersama Anak.

Sejak itu sampai sekarang saya ogah kalau harus berurusan dengan ikan yang masih hidup. Meski sudah mati juga saya belum berani memegangnya. Jadi yes sampai sekarang saya belum pernah membersihkan ikan sendiri. Kalau cuma sekedar nggoreng sih berani he he. Saya juga lebih merasa geli terhadap ikan yang ada sisiknya. Sementara ikan yang paling saya takuti (dalam keadaan hidup atau belum dimasak) adalah ikan lele dan saudara-saudaranya yang ada patilnya.

Si Kapten aja nggak berani nyembelih & mbersihin ikan he he #pembelaandiri.
Pic: http://koalasplayground.com/

Lalu makan ikannya berani nggak? Kalau makan sih berani hi hi (disorakin pembaca). Tapi saya kurang suka ikan yang ukurannya terlalu besar. Kalau ikan laut lebih suka yang ukuran kecil karena gurih dan renyah kalau digoreng. Kalau ikan air tawar saya paling suka ikan gurame karena bagi saya dagingnya agak manis dan nggak berbau tanah. Digoreng boleh, dibakar juga enak. Tapi kalau ikan yang dimasak kuah saya juga agak pemilih, kalau bumbunya kurang wah biasanya kuahnya jadi terasa amis. Selain itu saya juga suka olahan ikan seperti pempek, tekwan, atau siomay. Makan ikan lele? Hmm baru 2 tahun terakhir ini aja saya suka ikan lele, karena kadang Rayyaan diberi makan ikan lele goreng. Trus kalau mau masak ikan siapa dong yang bersihin? Ehm, pak suami hi hi. Alhamdulillah pengertian kalau istrinya fobia ikan. Tapi kalau membersihkan udang dan cumi saya berani he he. Tapi tetep sih, kalau ditantang megang udang atau cumi hidup saya memilih kabur ha ha.

Baca: 3 Tips Sederhana yang Bisa Diterapkan dalam Memotret Makanan.

Pic: http://aminoapps.com/

Jadi kalau main di pantai gimana? Yah sepanjang ikannya nggak terlihat mata. Tapi saya pernah sih ditotol ikan sekali pas lagi main di pantai, tapi karena ikannya nggak kelihatan saya cuek ajak. Meski pernah juga ngibrit pas liat sekumpulan ikan kecil-kecil seperti ikan teri nasi berenang ke arah saya hi hi. Beberapa teman saya heran kok saya bisa takut sama ikan. Ya ntahlah, saya juga susah menjelaskannya. Pokoknya ada campuran rasa geli dan takut yang membuat badan gemetar dan merinding. "Emang kalau ngeliat ikan apa yang lo bayangin? Ngebayangin ikannya ketelen trus berenang di perut lo kayak di serial Mr. Bean?" pernah ada t teman yang nanya begini he he mungkin sangking herannya. Teman-teman saya ada yang punya fobia kucing, boneka berbulu, sampai fobia tauge dan orang lainpun terheran-heran, yah I feel you.

Baca: Agar Ayah dan Anak Tetap Dekat Meski Jarang Bertemu.

Pernah melakukan usaha untuk menghilangkan fobianya nggak? Belum pernah sama sekali. Mungkin karena kalau mau makan ikan saya bisa tinggal beli atau kalau mau masak sendiri bisa minta tolong tukang sayur untuk membersihkan atau minta tolong suami hi hi. Jadi intinya mah karena nggak pernah ngerasa kepepet harus membersihkan ikan sendiri, jadi merasa santai meski fobia sama ikan. Kalau fobia sama bawang putih atau bawang merah baru deh agak repot karena kalau masak kan sering pakai dua bahan itu he he. Awalnya sempat khawatir kalau Rayyaan jadi ikut-ikutan fobia ikan seperti Mamanya, tapi so far dia malah seneng kalau melihat kolam ikan, pernah minta main tangkap ikan juga dan pernah ngubek-ngubek kolam ikan sepupu saya he he. Kalau sudah lebih besar, Rayyaan yaaa yang bersihkan ikan sebelum dimasak hi hi. 

13 comments:

  1. Saya juga suka geli sama ikan yang bergerombol gitu. Tapi ga sampe fobia, Mak. Cuma ya geli2 gimanaa gitu, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beberapa tahun lalu bnyk yg tawarkan jasa terapi kulit o ikan kecil2 di mall2, banyak yg tertarik tapi saya mah bye bye lah hehe

      Delete
  2. Klu saya pobia sama Lipan mb. bahkan hingga ke anaknya sekalipun. pgn bgt ngehilangkannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lipan jg serem si ya Mak. Musim hujan ni sdh bbrp x yg kecil nyasar ke rumah. Takut mrk iseng naik ke kasur huaaa. Tapi aku msh berani sih nyapuin lipan. Kalau mitesnya meski pakai sandal ogah hiii

      Delete
  3. Replies
    1. Pas nulis juga saya sambil senyum senyum geli sendiri Mak. Tapi minggu kemarin pas anak saya sibuk megang si ikan mas yg mw dibawa pulang saya lagi sibuk merinding uhuuu

      Delete
  4. Hmm..padahal ikan itu imut-imut, loh! *ditimpukpakepenggorengan :))
    Kalo ngomongin soal phobia, jadi inget suami dan saya yang phobia sama kecoa.hi..hi...
    Nulisnya aja, sampe merinding!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti banyak orang yang jijay sama kecoa, saya juga termasuk, soalnya kotor sih huu. Tapi belum masuk kategori fobia hehe

      Delete
  5. baru tau ada phobia ikan.. lucuuu.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu pakai sprei gambar Nemo dkk aja saya sempet merinding juga lho hihihi #parah deket2 boneka ikan juga merinding :D tapi sekarang sudah nggak sih

      Delete
  6. Aku kalo lele hidup yang ada patilnya juga takut,tapi kalo udah pada mati trus diolah jadi makanan mah hajar bleh saja,haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku nyuilin ikan lele buat anak asal udah ada yang mbantuin motongin kepalanya Mbak he he.

      Delete
  7. sama dah phobia ikan

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29