Monday, February 29, 2016

Suka Duka Lahir di Tanggal 29 Februari


Hari ini muncul notifikasi di Facebook yang isinya "Sekarang 29 Februari, Heni! Setiap 4 tahun, Februari mendapatkan hari tambahan - manfaatkanlah sebaik-baiknya." Mungkin ada yang berpikir "Ah biasa aja walau ketambahan sehari, toh akhir bulan ini, berarti gajiannya lebih lama sehari." he he he... Tapi bagi saya tanggal ini nggak biasa sih karena 29 Februari adalah tanggal kelahiran saya.


Berbagai reaksi yang biasa saya dapatkan saat orang tahu kalau saya lahir tanggal 29 Februari adalah:

"Wah kasian ya, ulang tahunnya 4 tahun sekali." (reaksi paling umum).

"Berarti umur lo sekarang berapa? Masih kecil dong!" (sayangnya umur mah tetap dirapel hi hi).

"Ntar kadonya sekaligus 4 biji dong ya!" (aamiin he he).

"Makan-makan dong, tapi 4 kali juga ya!" (wkwkwkwkwkwk).

"Tahun ini tanggal ultah lo ada nggak?" (kalau pas tahunnya bukan tahun kabisat).

"Gw nggak mau ngucapin dulu ah kalau cuma ada 28 Februari, mending tanggal 1 Maret aja." (iya deh, kadonya juga ya ha ha).


Hal lucu lain yang pernah saya alami sehubungan dengan tanggal lahir ini adalah pernah mau membuat email saat SMA dulu, eh beneran nggak ada tanggal 29 Februarinya di sistem meski tahun yang saya masukkan benar tahun lahir saya. Terpaksa deh ngaku lahir tanggal 28 Februari. Sementara saya juga pernah ditelepon oleh staf kursus bahasa Inggris yang menanyakan kepastian tanggal lahir saya. Waktu itu ibu saya yang menerima teleponnya "Bu, benar ya anak ibu lahirnya tanggal 29 Februari? Soalnya ini buat sertifikat kelulusan, kalau-kalau anak ibu salah tulis." ha ha ha. 


Saya sering berharap ada anggota keluarga yang lahir di tanggal 29 Februari juga. Empat tahun lalu ada sepupu saya yang sedang hamil dan HPLnya akhir Februari. Sempat ngarep si adek lahirnya tanggal 29 Februari, tapi ternyata dia lebih 'nurut' sama ibunya, lahirnya di tanggal 27 Februari, sama seperti tanggal lahir ibunya hi hi.


Sebenarnya saya nggak menganggap reaksi orang lain yang heran itu sebagai duka sih. Ya maklum aja yang lahir tanggal segitu pasti lebih langka he he. Saat masih kecil saya juga nggak merasa aneh atau iri karena teman-teman bisa ulang tahun setiap tahun. Saya sendiri nyaris nggak pernah dirayakan ulang tahunnya dengan pesta and I'm fine with it. Saat masih kecil biasanya si ibu saya mengirim besekan isi nasi, urap, dan lauk ke beberapa tetangga. Saat sudah besar ya paling-paling sesekali nraktir beberapa teman kalau ada rezeki.


Kalau tahun ini bagaimana? Ya kurang lebih sama. Saya dibelikan cake kecil sih sama suami, lumayan buat cemilan he he. Ada kado juga dari ibu saya, padahal sih saya nggak ngarepin. Pas kecil mungkin iya sih ngarep dikasi kado, tapi makin bertambahnya umur kado ulang tahun nggak jadi keharusan ya. Dikasi syukur nggak ya nggak apa-apa. Kalau mau ngasih kado buat saya kan nggak harus pas ultah aja ahahahaha. Tapi didoakan juga sudah senang. Ini juga sih keistimewaan lahir di tanggal yang langka, pas ada tanggalnya eh ada aja teman lama yang ingat he he. Terima kasih ya buat doa-doanya, termasuk dari teman-teman di medsos. 


Harapan saya pribadi semoga saya bisa jadi ibu, anak, istri, teman, keluarga yang lebih baik setiap harinya aamiin. Oh iya hari ini juga alhamdulillah ada beberapa teman yang mampir ke rumah buat silaturahim, ngobrol sambil cemal-cemil. Terima kasih sudah mampir ya bu-ibuuuuu. Terima kasih juga untuk dear suami yang alhamdulillah masih ada di Bandar Lampung di pagi hari jadi bisa foto-foto dulu he he. Terima kasih juga untuk Eyang dan Akung untuk kado dan doanya. Semoga insyaa Allah tahun 2020 saya bisa bertemu dengan tanggal 29 Februari lagi lengkap dengan keluarga besar, keluarga inti, juga teman-teman saya. Aamiin...


11 comments:

  1. iya nih mbaaaa... aku juga punya 2 teman yang ulang tahun nya di tanggal 29. jadi dia merayakannya 4 tahun sekali, wkwkwkwk.. tapi kalau tanggal 29 nggak ada, dia ngerayainnya di tanggal 1, kadang suka bikin dilema..

    www.sistersdyne.com

    ReplyDelete
  2. ada ponakan saya yang juga lahir tanggal 29 februari...
    jadi geli denger pertanyaan anak saya tentang sepupunya itu," kalau mas fariz ulang tahun tiap 4 tahun sekali berarti umurnya ga nambah dong?"

    ReplyDelete
  3. sepertinya aku baru menemukan satu temanku yang lahir di tanggal 29 Februari, mbakku lahir di 28 Februari lho Mbak,

    ReplyDelete
  4. Tanggalnya istimewa ya mbak, cuman emang suka repot gtu klo gk muncul di sistem kalau registrasi apa gtu hehe. Moga terkabul doanya ya mbak aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman dulu mungkin ga secanggih sekarang hihi, dulu ada yg ga kepikiran soal tahun kabisat hehe

      Delete
  5. Aaamiin untuk doanya ya Mak Heni :). Etapi beneran aku baru nemu orang yang lahir tanggal 29 Februari, wkwkwk..maksudnya yang aku kenal :D

    ReplyDelete
  6. saya juga punya teman yang lahir tanggal 29 februari Mbak, tapi mungkir karena teman saya itu cowok jadi dia gak terlalu pusing mikirin, baginya gak penting merayakan ulang tahun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau cowok biasanya memang ga terlalu pusing soal ultah Mbak. Kalau cewek biasanya sering jadi sasaran minta traktir alasannya krn 4 thn sekali haha

      Delete
  7. Ahhh asik nya ulang tahun setiap 4 tahun sekali mba, happy birthday ya mba heni.. Semoga tambah berkah hari hari nya Amin. Btw mirip loh mba sama suami nya *jodoh*.. Hihihiii..

    ReplyDelete
  8. Aku baru nemu orang yang lahir di tanggal 29 Febuari, hihihi.
    Tapi asyik juga ya jarang2 ultahnya, haha

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29