Nonton TV Boleh Tapiii... Ada Batasannya Ya! Ini Dia 8 Tips Membatasi Anak Menonton Televisi


Kalimat apa yang sukses bikin kening Mama berkerut di pagi hari? "Ma, boleh nonton TV?" Ha ha ha. Kalau dengar kalimat ini, tarik nafas hembuskan dulu. Biar sebisa mungkin nggak salah kasih tanggapan yang bikin si bocah malah merajuk. 

Salah satu konsekuensi kalau lagi di rumah Eyang, di sini ada TV yang tersambung ke antena. Kalau di rumah Rayyaan, TVnya ada, antenanya nggak ada jadi nggak pernah ditonton hi hi. Selain itu, nggak dipungkiri kadang-kadang Eyang dan Akung geleng-geleng karena cucunya lincah banget. Jadi daripada lari-lari di luar, Eyang dan Akung deg-degan liatnya, mending nonton TV ajah. Padahal mah dulu Mamanya sering diomelin kalau minta nonton TV #ups ha ha. 



Eh tapi bukan mau nyalahin Eyang dan Akung sih. Dulupun saat merantau, di rumah kontrakan kami pernah pasang TV kabel. Ya ini sih memang buat hiburan jauh dari keluarga. Dulu juga kan Rayyaan jam tidurnya masih lebih banyak. Jadi malam-malam Mama dan Papanya bisa leluasa nonton drama Korea dan channel olahraga hi hi. 

Selain itu, saya juga ngaku kok kalau ada saat-saat di mana saya memanfaatkan TV supaya Rayyaan terhibur sementara saya selonjoran sebentar atau bisa memenuhi panggilan alam ke toilet. "Ih anak kok diasuh TV?!" Whateverlah hi hi, mungkin yang bilang gitu kapan-kapan bisa bantu saya or emak-emak lain ngasuh anak he he he.

Pixabay.com

How about now? Sekarang Rayyaan udah tambah pinter sih ya, alhamdulillah. Sedikit-sedikit sudah bisa baca jam. Jadi sudah mulai ngeh kapan waktunya kartun favorit tayang di TV. Sebenarnya ada kok masa-masa rasanya dalam hati pengen ngumpetin TVnya kemana gitu. Tapi ya gimana dong, TVnya Eyang sih, rumahnya Eyang jugak he he.

Soalnya sesekali Akung masih suka nonton berita atau apa gitu, misalnya kalau ada film yang bagus di malam hari. Jadi ya saya dan papanya anak-anak tetapkan boleh nonton TV tapi ada syaratnya dan ada juga batasan-batasannya. Ini nih tips membatasi anak nonton televisi:

1. Beri Syarat untuk Bisa Nonton TV

Sebelum nonton TV biasanya ada syaratnya. Kalau pagi-pagi harus membereskan tempat tidur dulu lalu mandi pagi. Setelah itu baru boleh nonton TV. Kalau malam hari biasanya syaratnya adalah sudah sholat maghrib, mengaji, dan belajar (biasanya belajar membaca dengan Eyang).

2. Gunakan Timer

Biar kata TVnya Eyang jadul bukan TV layar datar macam TV jaman now, syukurlah sudah ada fitur timernya. Jadi timer biasanya saya setel 30 menit atau maksimal 1 jam.

Pixabay.com

3. Letakkan Remote TV di Tempat yang Tak Terjangkau

Setelah TV dinyalakan dan timer disetel, jangan lupa letakkan remote di tempat yang tak terjangkau hi hi. Biasanya sih saya letakkan di ventilasi pintu atau di atas lemari makan. Dua tempat itu paling pas deh. Kalau disembunyikan di tempat yang susah ditemukan ntar Akung malah uring-uringan kalau mau nonton berita ha ha.

4. Cabut Kabel Antenanya atau Acak Channelnya

Ada suatu masa Rayyaan lagi gampang merengek dan merajuk tentang apapun termasuk nonton TV. Jadi Mama Papanya agak-agak bete gitu deh ha ha. Kalau nggak mau repot ya udah, cabut aja kabel antenanya atau acak channel TV favoritnya (yang ada Tayo dan kawan-kawan wkwkwk).


5. Beri Pengertian Tentang Mengapa Harus Membatasi Nonton TV

Biar kata ada timer, remote bisa disembunyikan, kabel dicabut, atau channel diacak, tapi tetap sih harus diberi pengertian juga. Biasanya saya bilang, nonton TV memang asyik, tapi ada banyak hal yang lebih asyik dibanding nonton TV. Jadi nonton TV ya sewajarnya aja dan jangan berlebihan supaya mata juga tetap sehat.

Pixabay.com

6. Ajak Anggota Keluarga Lain untuk Bekerjasama

Kalau ritme keluarganya macam kami ini yang masih banyak di rumah orangtua, mau nggak mau memang pasti ada perbedaan pola asuh termasuk soal menonton TV. Awalnya sih saya sempet protes, dulu Mamanya nggak boleh nonton TV kok cucunya diajak nonton ha ha.

Tapi lama lama Eyang dan Akung juga terbiasa kalau anaknya ini bisa galak eh tegas juga ke anak hi hi. Jadi biasanya kalau sudah diacc Mama baru Rayyaan bilang "Kung, Eyang, mau nonton, sudah izin Mama." Tapi tetap pakai timer ya.


7. Ajak Melakukan Aktivitas yang Lebih Asyik

Nah ini nih, kalau diajak beraktivitas biasanya anak bakal lupa sama nonton TV. Aktivitas macam apa? Ya banyaklah, misalnya membuat percobaan sains seperti yang jadi proyek keluarga kami untuk bulan Mei 2018 ini.

Mbak Dwi Septiani, Bundanya Rania juga punya ide nih tentang kegiatan sederhana untuk anak yang bisa mengalihkan dunianya dari layar, khususnya layar handphone. Baca di Main Hape Boleh Tapiii... Ada Batasannya Ya! Ini Dia 8 Tips Membatasi Anak Bermain Handphone.

Ini juga yang jadi topik obrolan kami di Ngupi Pay, Ngobrol Bareng Dua Mom Blogger Lampung minggu ini. Pasti kangen kan sama obrolan kami? Hi hi hi #PDbanget. 

Meladeni anak bermain atau mengajaknya melakukan aktivitas bersama memang saya akui butuh tenaga ekstra banget. Apalagi kalau anaknya yang lincah-lincah seperti Rayyaan dan Razqa, plus si Papa lagi dinas luar pula. Saya aja sering kewalahan, karena emaknya tipe kalem sementara anak-anaknya kelinci energizer semua alhamdulillah he he. Oh iya, nantikan juga cerita main sainsnya kami di blog Let's Play and Learn ya.


Jadi kalau saya sedang sibuk dengan urusan domestik atau bahkan sedang terkapar dan lagi nggak bisa ngajak Rayyaan main. Nonton TV 30 menit sambil ditemani Eyang atau Akung is acceptable for me.

Tapi nggak ada toleransi tentang jenis tayangan yang boleh ditonton di rumah. Nggak boleh nonton sinetron, tayangan-tayangan alay, apalagi yang berbau mistis dan gosip. Tontonan berita atau film yang bukan untuk anak-anak juga nggak boleh. 

Film kartun juga pilih-pilih. Biasanya sih yang ditonton Rayyaan adalah Tayo dan Upin-Ipin. Kalau hari libur biasanya ketambahan nonton Tobot. Film kartun semacam Spongebob atau Tom and Jerry juga no no. Dulu pas masih ada TV kabel, Rayyaan hanya boleh lihat tayangan di Disney Junior atau BabyTV, itupun nggak semuanya deh. Intinya sih pilih tontonan yang safe buat anak-anak, nggak semua film kartun atau animasi itu otomatis boleh ditonton anak. 

Saya juga tahan nggak nonton TV di depan anak-anak. Nontonnya di laptop atau di smartphone kalau anak-anak sudah tidur. Kalau si Papa sih paling-paling nonton sepakbola dan itupun sudah banyak berkurang. Eyang dan Akung juga begitu. Nontonnya kalau anak-anak tidur atau kami sedang pergi. Yah, sebenarnya ini juga tips yang nggak boleh dilupakan: 8. Orangtua Juga Harus Membatasi Nonton TV, he he.

6 comments on "Nonton TV Boleh Tapiii... Ada Batasannya Ya! Ini Dia 8 Tips Membatasi Anak Menonton Televisi"
  1. Aku suka bacanya, bermanfaat bgt. Emng karena aku juga butuh bekal ini soalnya anak ku jadi suka nonton filem alay ikut temennya mereka menyebut nya "filem cie cie" kdng sinetron yg gulet mulu tuh sampe anak ku bilang mah itu rame2 brantem Kenapa ga ada yg misahin?? #hadeh.. paling mentoknya ke kaset dvd.TKS FOR SHARING MOMS 😘

    ReplyDelete
  2. Itu mulai usia berapa ya Ma bisa diajak kerja sama nggak keseringan nonton TV?

    ReplyDelete
  3. Infonya penting banget neh mbak, kebetulan kadang yang jaga di rumah suka nonton sinetron

    ReplyDelete
  4. Saya termasuk orang tua yang menyalakan tv di rumah bun. Tujuannya supaya rumah ramai saja karena banyak suara, hehe. Acara yang disetel saya pilah banget, bahkan kartun yang enggak mendidik kayak berantem-berantem gitu enggak saya kasih tonton apalagi sinetron. Biar judulnya sinetron anak juga��. Tapi alhamdulillah anak saya justru enggak terlalu tertarik nonton tv. Dia lebih suka aktivitas fisik. Jadi TV nyala pun rumah tetap berantakan dan anak tetap manjat-manjat��

    ReplyDelete
  5. Kece tipsnya, anak saya juga kurang begitu suka TV kalau ada kegiatan lain, lebih senang main bareng maminya ketimbang nonton.
    Saya juga gak suka anak nonton TV, abisnya sekali nonton jadi fokuuussss banget sampai dipanggil gak nyahut hiks

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9