Thursday, March 1, 2018

Basic Food Photography Workshop with Sefa Firdaus & Kompakers Lampung

Basic Food Photography Workshop
with Sefa Firdaus & Kompakers Lampung

Satu dua tahun lalu nyari-nyari info tentang workshop fotografi masih gampang-gampang susah buat saya. Jadi kalau jepret-jepret buat keperluan ngeblog ya masih sesukanya aja, sefeelingnya. Asal fotonya terang dan nggak ngeblur ya cukuplah buat saya ha ha. Tapi lama kelamaan pengen juga dong ya belajar fotografi yang bener nggak cuma sekedar jepret-jepret aja. Jadi pas di Instagram nemu info kalau komunitas Kompakers Lampung ngadain Basic Food Photography Workshop, langsung deh semangat ikutan.



Alhamdulillah nih tanggal 24 Februari 2018 lalu Papa masih libur kuliah, jadi bisa deh saya minta temenin sekaligus jagain anak-anak. Workshop ini dibagi menjadi dua sesi. Sesi pertama di pagi hari adalah workshop untuk smartphone photography alias memotret dengan smartphone. Sesi kedua diadakan siang hari untuk memotret dengan kamera. Awalnya sih sempat nggak pede juga. Soalnya kamera saya pasti deh paling jadul he he. Tapi cuek ajalah ya. Kan harus kreatif memanfaatkan sarana apa yang ada he he.

Baca: Merayakan Hari Spesial di Aroma Seafood Lampung.

Wah ada Mbak Roma Pakpahan juga nih.
Para peserta tampak serius banget ya.

Tempat workshopnya diadakan nggak terlalu jauh dari rumah Eyang. Makanya nih sengaja nginap aja di sana. Paginya Rayyaan les renang dulu, lalu setelah sholat Zuhur kami berangkat ke Ajib's Kitchen di Jalan Urip Sumoharjo. Tempat makan ini letaknya sebelum RS Urip Sumoharjo. Ciri khasnya adalah di pagarnya ada becak nangkring. Becaknya siapa tuh? Hi hi.

Oh iya, sebelum berangkat nggak lupa saya siapkan dulu segala keperluan untuk anak-anak. That's why saya belum bisa sering-sering pergi ke acara yang sifatnya semi formal begini (apalagi yang formal deh ya). Karena suami belum tentu available. Lha kalau saya lagi ikut acara, yang jagain anak-anak siapa dong kalau bukan diaah he he. Selain itu saya juga melihat kondisi anak-anak kira-kira lagi sehat atau nggak. Sebelum berangkat juga anak-anak harus sudah rapi jali, sudah makan. Pergipun harus bawa bekal makanan dan bekal baju ganti. Banyak deh ya printilannya he he.

Siapa yang mau aku fotoiiin???

Sampai di Ajib's Kitchen rupanya lahan parkir masih full!!! Peserta sesi pertama rupanya belum pada pulang nih. Masih semangat foto-foto ya. Jadi sambil menunggu peserta sesi pertama bubar, mobil kami parkir di pinggir jalan dulu. Belum lama masuk ke venue, Rayyaan sudah minta minum Milo. Oh rupanya si bocah melihat ada mesin minuman Milo gitu di deket kasir Ajib's Kitchen ha ha. Sayangnya sih kata waitressnya Milonya sudah habis.

Baca: 7 Hal yang Bisa Kita Lakukan Bersama Keluarga dan Sahabat di D'junjungans.

Tapi kekecewaan Rayyaan terobati karena di halaman belakang Ajib's Kitchen memungkinkan ia buat menjelajah. Jadi bangunan utamanya Ajib's Kitchen ini seperti aula dengan atap joglo. Jadi semi terbuka gitu deh. Nah selain di bangunan utama, pengunjung juga bisa memilih duduk di taman di halaman belakang. Tempatnya memang cakep banget buat foto-foto.

Pic by @KompakersLampung

Sebelum acara dimulai, peserta yang sudah datang diajak foto-foto dulu. Soalnya kalau foto-fotonya sesudah acara, pasti udah bubar duluan hi hi. Jam 13.30 WIB workshop sesi keduapun dimulai. Pematerinya adalah Uni Sefa Firdaus, photographer dan food stylist.

Mau lihat hasil karya Uni Sefa? Cek aja di akun instagramnya di @sefafirdaus dan siap-siap terpukau. Soalnya foto jepretannya keren-keren banget! Salah satu pesan dari Uni Sefa yang paling saya ingat adalah: Be passionate!

Baca: Makan Makanan Khas Korea di Warung Oppa, PKOR Way Halim.

Kalau suka masak atau suka makanan biasanya akan lebih tau bagaimana cara memperlakukan makanan dan lebih cinta dengan fotonya. Kenali kamera (dan juga smartphone) yang kita punya dan coba berbagai setelannya secara langsung. Jangan membatasi diri dengan "Wah gw nggak punya kamera atau smartphone yang mahal dan canggih!" Tapi kreatiflah dan maksimalkan apa yang kita punya. Noted!!!

Tes jepret sebelum makan he he.

Selesai pemaparan materi selama kurang lebih dua jam, eh laper juga ya. Jangan-jangan anak-anak juga laper nih. Udah nyampe Ajib's Kitchen jangan lupa cobain menunya juga dong ya. Jadi saya dan si Papa pesan es teh, trus minuman cokelat, kentang goreng, dan spaghetti buat dicemil bareng-bareng. Papa dan anak-anak sih duduk manis di taman sambil nungguin saya belajar. Tim hore-horenya Mama yang setia deh.


Saya lupa nama pasti menu-menunya. Kapan-kapan deh ya main ke sini lagi khusus buat nyobain yang lain. Yang pasti sih minuman cokelatnya udah ludes aja diminum Rayyaan. Spaghettinya saya makan sepiring berdua hi hi. Nggak sempet juga klo mau makan masing-masing seporsi karena sesudahnya saya mau praktek jepret-jepret.

Para peserta lagi praktek nih.

Honestly gampang-gampang susah mau membiasakan diri lagi buat pake setelan manual. Soalnya sebelumnya terbiasa harus jepret cepat-cepat kalau lagi jalan, jadi ya cari aman pake setelan otomatis. Nah di workshop ini ada beberapa produk untuk dipotret. Panitianya sih yang sudah nyusun properti foto-fotonya biar keliatan lebih cakep. Ternyata memang nggak instan prosesnya buat dapet foto makanan yang bagus. Jadi jangan anggap sepele hasil jepretan seseorang, sesederhana apapun kelihatannya.

Ya ampun lampu teplok ini ternyata lucu banget buat properti foto-foto!

Untuk foto produk yang di luar agak lebih mudah sih karena sore itu dapet natural lightning yang (buat saya) bagus. Nah foto Nasi Kabsah yang di bawah aula joglo itu yang awalnya tricky banget buat saya nyari setelan yang kira-kira passs. Selain itu jam 16.30 WIB saya juga harus pulang soalnya kasian sama anak-anak udah mulai bosen. Di postingan ini beberapa foto hasil jepretan saya di acara workshop kemarin.

Kenapa coba liat foto ini pada laper? Hahah!

Siapa yang ngilerrr???

Nah ilmu kan bermanfaat kalau diterapkan ya. Jadi sekarang juga masih belajar otak-atik setelan kamera. Prateknya sambil coba-coba ikut tema di akun Instagram @UploadKompakan. Tapi nggak memaksakan diri juga sih. Seperti minggu lalu pas Razqa sakit ya saya nggak bisa ikut jepret-jepret. Tapi sesekali lihat-lihat foto-foto yang disetor kompakers lain, kece-kece badaiii!

Seger banget ya minumannya.

Kopi siapa nih dipinjem buat difoto? He he

Buat yang kelewatan belum bisa ikut workshop fotografi, nggak usah kecewa. Karena sepertinya peminat fotografi terutama food fotografi khususnya di Lampung kan makin ramai nih. Jadi ke depannya bisa aja bakal ada workshop-workshop serupa. Di Instagram @UploadKompakan dan @KompakersLampung ternyata juga ada tips-tips seputar fotografi yang bisa disimak dan dipraktekkan. Kalau ada foto-foto yang kita suka juga bisa kita amati untuk ditiru dan dimodifikasi. Yuk belajar bareng!!! 


3 comments:

  1. hiks hiks kenapa pas udah gak di lampung baru deh ada acara gini....
    jadi gak bisa ikutan deh :(
    fotonya mbak heni bagus....semangat belajar mbak ^^

    ReplyDelete
  2. Wa,seneng banget ketemu Mbk Sefa..Prinsip motoku dr dulu,maksimalkan yg ada..g punya hp karena hilang yg ada tablet,yadah motret makanan pake tablet hehe

    ReplyDelete
  3. Bagus acaranya ta, benar-benar dikemas dengan asyik. Patut dicontoh, sebelum acara foto bersa dulu. Suka deh hahahha

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29