Monday, March 19, 2018

Motret Makanan Itu Gampang? Simak Yuk 6 Fakta di Balik Sebuah Foto Makanan

Motret Makanan Itu Gampang?
Simak Yuk 6 Fakta di Balik Sebuah Foto Makanan
Pic by: Pixbay.com

"Ah motret makanan yang kayak di instagram kan cuma gitu doang! Cuma jepret-jepret doang!" Pernah denger nggak komentar semacam ini? Sejujurnya kadang suka nggak enak hati sesaat. Kesannya menyepelekan or menggampangkan.

Eh buat yang jago motret iya sih gampang he he. Tapi buat saya yang masih belajar, proses jepret-jepret makanan atau produk lain nggak sesimpel itu. Buat yang jagopun butuh proses untuk menuju ke taraf jago itu. 

Jadi motret makanan itu susah ya? Instead of bilang gampang atau susah, saya lebih suka menyebutnya butuh usaha. Bukan simsalabim langsung jepret aja. Simak yuk 6 fakta di balik sebuah foto makanan:


1. Ada Properti Foto yang Harus Dipersiapkan

Banyak foto-foto makanan yang minimalis dan kece. Tapi sesimpel-simpelnya foto pasti tetap butuh properti. Minimal alas foto dan wadah makanannya. Makanan yang berbeda perlu wadah yang berbeda kan? Masa iya bakso atau seblak yang berkuah wadahnya pakai piring ceper? He he...


Saya dulu banyak pakai alas karton putih aja plus beberapa wadah makanan warna putih. Sekarang lagi nyisihkan uang buat beli properti foto seperti alas kayu, nampan kayu, sendok garpu, serbet, dan lain-lain.

Baca: 3 Tips Sederhana yang Bisa Diterapkan Saat Memotret Makanan.

Owner akun instagram yang fotonya kece-kece itu biasanya properti fotonya lebih banyak. "Ngoyo banget beli properti foto segala. Mubazir!" Eh ya kalau dimanfaatkan mah nggak mubazir dong. Biasanya karena kebutuhkan pekerjaan juga. Misalnya kalau ada yang memakai jasa mereka untuk keperluan foto produk termasuk makanan.

2. Makanan Harus Disusun Tata Letaknya

Punya properti foto yang banyak juga nggak bisa asal taruh aja. Mesti disusun yang cakep biar enak dilihat. Dan untuk satu makanan or produk bisa lebih dari satu gaya or komposisi. Cieh, makanan aja pake banyak gaya. Iyalah biar stok fotonya juga banyak.

Pic by: Pixabay.com

Pic by: Pixabay.com

Tata letak juga biasanya ada konsepnya. Misalnya mau memotret dengan tema sarapan dengan roti. Selain roti sebagai artis utama, ada artis pendukung seperti gelas minuman, serbet, koran, dsb. Ya benda-benda yang berhubungan dengan konsep sarapan deh. Semua itu harus disusun yang kece supaya terlihat bagus.

3. Pencahayaan Harus Diatur

Buat saya yang paling gampang adalah memotret dengan cahaya natural alias cahaya dari sinar matahari. Tapi semua itu juga ternyata ada ilmunya! Misalnya aja kapan cahaya matahari paling oke buat memotret.

Pic by: Kompakers Lampung

Trus gimana kalau mendung? Gimana kalau sinarnya terlalu kuat. Gimana caranya menghasilkan foto dark mood? Kapan harus pakai reflektor, blocker, atau diffuser? Cahayanya yang oke dari belakang atau dari samping? Tuh banyak kan yang harus dipikirin?


4. Kamera Harus Disetel 

Kelar nyiapin ini itu ternyata nggak lantas bisa langsung jepret-jepret aja. Kameranya disiapkan dulu Mbak Sist, Mas Bro! Memang di kamera ada setelan otomatis ya. Bermanfaat banget apalagi klo motretnya buru-buru. Tapi sebaiknya sih kita juga bisa pakai setelan manual dari kameranya seperti ISO, shutter speed, aperture. Apaan tuh? Googling aja deh ya (kemudian dilempar alas foto) hi hi.

Pic by: Pixabay.com

Belajar setelan manual itu nggak hanya untuk kamera DSLR aja, tapi juga kamera smartphone. Smartphone jaman now udah makin smart, kameranya ada setelan manualnya. Jadi manfaatin yuk biar bisa dapet hasil jepretan yang lebih kece. 

5. Foto Harus Diedit Secukupnya 

Kelar jepret-jepret biasanya kita masih harus mengedit fotonya. Bukan mau menipu ya. Sebaiknya sih maksimalkan persiapan di balik jepret-jepretnya biar kita nggak perlu banyak melakukan edit foto. Ngedit foto juga jangan berlebihan. Kalau ngedit fotonya berlebihan ntar nggak sesuai dong foto sama produk realnya. Klo buat keperluan foto promosi produk, ntar yang beli bisa kecewa he he.

Baca: 7 Font Kece yang Bikin Watermark Fotomu Tambah Oke.


Bagi saya sih mengedit foto diperlukan supaya hasil jepretan bisa mendekati aslinya. Biar gimanapun mata kita tetap lensa tercanggih, iya kan? Apalagi klo dibandingin sama lensa kamera jadul saya hi hi. Yang biasa diedit itu nggak jauh-jauh dari kecerahan dan kontras. Trus dikasi watermark. Tapi perlu usaha juga kan. Kan perlu instal beberapa aplikasi baik di laptop atau di smartphone untuk mengedit foto.

6. Perlu Ilmu, Perlu Belajar, Perlu Latihan

Untuk mengerjakan kelima poin di atas perlu apa? Perlu ilmu. Ilmunya dari mana? Belajar. Setelah belajar perlu apa? Perlu latihan. Ilmu bisa kita dapatkan dari internet, buku, ataupun workshop. Buat mengakses ilmunya, perlu modal (uang), waktu, dan pikiran kaaan? Buat latihannya apalagi.

Baca: Basic Food Photography with Sefa Firdaus & Kompakers Lampung.


Buat emak-emak rempong seperti saya, beneran syukur alhamdulillah kalau bisa punya kesempatan buat ikut workshop atau ada waktu di rumah untuk nerapin apa-apa yang sudah didapat. Sering juga buru-buru jepret karena takut Adek R bangun atau mewek. Belum lagi Kakak R suka kepo-kepo Mamanya lagi ngapain hi hi. Mungkin ibu-ibu lain yang lagi belajar jepret-jepret makanan juga mengalami hal yang sama ya? He he.

Nah itu dia 6 fakta di balik foto makanan di instagram. Ada hal-hal lain juga sih yang perlu diperhatikan seperti sebaiknya motret makanan pas masih anget-angetnya. Trus pas motret juga tangannya nggak boleh goyang (ya Allah pengen tripod ya Allah). Belum lagi kadang harus naik-naik kursi, tahan pose nungging-nungging biar dapet angle yang kece.

Pic by: Pixabay.com
Apalagi kalau makanan yang dipotret adalah hasil buatan sendiri seperti Mbak Diah Didi or Mbak Endang JTT (yang hobi masak pasti tau nih blognya mereka). Yang inimah saya udah kasi jempol sambil lambai-lambaikan tangan ke kamera hi hi. Wong saya sempet masak aja udah syukur he he.

Jadi semoga postingan ini bisa jadi gambaran seperti apa sih proses pemotretan gadis sampul eh pemotretan sebuah produk terutama makanan (dan juga minuman). Jadi biar nggak ada lagi yang menganggap remeh sebuah foto makanan dan minuman sesederhana apapun kelihatannya. 

12 comments:

  1. Memotret makanan seandaninya cuma pake kamera smartphone agar hasilnya optimal gimana caranya ya? Makasih

    ReplyDelete
  2. Mantap banget Mbk Hen, makasih sharingnya ya. Pengen bisa moto kece begini

    ReplyDelete
  3. Setuju, Mbak. Untuk bisa menghasilkan foto yang bagus memang butuh ilmu, butuh belajar dan yang pasti butuh latihan terus menerus, ya...serta jangan lupa konsisten.😊

    ReplyDelete
  4. Mbak Hen, mdh2 cpt dpt tripod yaaa ^^
    Klo masak sendiri terus jepret itu sesuatu banget, hihii dalam seminggu paling satu kali aja karena nggak sanggup. Anak2 udah rusuh jg minta ditemenin main..

    ReplyDelete
  5. Pernah pas udah semuanya digelar di atas alas foto, siap angkat senjata, eh kamera... tiba2 langitnya kurang cerah, hahahah... Nunggu dulu deh mataharinya mejeng lagi. Kalau property, saya lagi suka yg very2 simple aja 😁

    ReplyDelete
  6. makanan tdk hrs matang tapi udah keliatan matang (pengalaman dulu motret bolu kukus)

    ReplyDelete
  7. Memfoto makanan memang penting buat blog atau media sosial. Makanya gak boleh asal-asalan. Tapi saya klo foto makanan jelek terur, harus banyak latihan sepertinya. Heeee

    ReplyDelete
  8. iya nih,,, jadi pengen sering sering memfoto pada saat membeli makanan, tapi masih ada rasa malu,, mungkin karena belum terbiasa kali ya...

    apalagi saat ini sudah didukung dengan smartphone yang memberikan fitur kamera yang bagus. sampe terfikir sayang kalo ga diabadikan momen makannya hehehe.

    ReplyDelete
  9. Thanks for sharing, Mbak. Aku suka motret makanan. Pengen tambah kece.

    ReplyDelete
  10. Gampang2 susah emang foto beginian mb.. Klw aku lebih banyak editnya.. Wkwkkwkw

    ReplyDelete
  11. Keinginanku untuk segera melahap makanan masih lebih besar ketimbang keinginanku untuk mengabadikannya mbak.. itu sulit, wkwkwk

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29