Sunday, September 11, 2016

7 Perlengkapan Bayi Usia 0-6 Bulan yang Jarang Terpakai

7 Perlengkapan Bayi Usia 0-6 Bulan yang Jarang Terpakai
Credit pic: Freepik.com

Saat ini kandungan saya alhamdulillah sudah menginjak usia 25 minggu. Bulan ini saya belum memeriksakan kandungan ke dokter, jadwalnya sih pasca Idul Adha. Bulan kemarin sudah dapat bocoran juga soal jenis kelamin calon adiknya Rayyaan. Tapi soal belanja-belanji masih ditunda. Bukan karena anggapan pamali belanja sebelum 7 bulan, hanya semacam ingin memastikan lagi jenis kelaminnya sebelum membeli baju bayi dan printilan lainnya hi hi. 

Tapi saya merasa agak santai sih soal belanja untuk kehamilan kedua ini, ya ntar-ntar aja deh, toh baby shop yang dekat banyak hi hi. Kalau sering-sering mampir ke baby shop nanti malah lapar mata ha ha. Selain itu ntah adiknya Rayyaan laki-laki atau perempuan kan tetap ada baju-baju lamanya Rayyaan yang bisa dipakai. Berdasarkan pengalaman ada 7 perlengkapan bayi usia 0-6 bulan yang jarang terpakai. Apa saja ya?


Kalau tidak mau pakai pospak lebih baik beli clodi (dibanding pakai popok kain bertali).

Popok kain di sini maksudnya bukan clodi lho. Tapi ya popok kain biasa yang ada talinya itu tuh. Awalnya niat nggak mau memakaikan pospak atau popok sekali pakai. Tapi in the end dengan alasan supaya kepala Mama nggak senat-senut, pakai pospak aja deh, lupakan popok kain ha ha. You know what, kalau nggak pakai pospak bisa 15 sampai 30 menit sekali ganti popok lho karena si bayi pipis melulu. Dan ternyata nggak cuma popok yang perlu diganti tapi juga baju dan alas perlak. Cucian buanyaaaaak! 

Ternyata kasihan juga kalau si bayi sedikit-sedikit harus ganti baju karena pipis, tidurnya jadi terganggu. Padahal tidur nyenyak penting bagi perkembangan otak bayi. Usia dua bulan baru deh Rayyaan memakai clodi bergantian dengan pospak. Jadi kalau ada yang ingin memakaikan popok kain demi hemat pospak, lebih baik investasi beli clodi saja deh yang bisa menahan pipis bayi sampai beberapa kali pipis. Ingat nggak hanya uang (untuk membeli pospak saja) yang harus dihemat, tapi tenaga, waktu, pikiran ibu juga harus dihemat. Jangan sampai ibu jadi stress gara-gara cucian menumpuk. 

Baca: Pilih Memakaikan Clodi atau Pospak?

2. Gurita

Waktu masih pakai popok kain dan gurita.

Bayi baru lahir biasanya dipakaikan gurita. Alasannya sih katanya supaya perutnya hangat dan pusat bayi tidak bodong. Tapi bagi saya gurita apalagi yang model ikat merepotkan cyiiin he he. Karena biasanya gurita dipakaikan ke bayi yang hanya pakai popok kain. Kalau bayinya pipis berarti nambah lagi yang harus dicuci hu hu. Ada gurita bayi model perekat tapi ada juga yang masih menggunakan gurita model ikat. 

Saat menengok seorang bayi saya melihat baruuu saja si bayi dimandikan, dipakaikan baju, gurita ikat, dan popok kain. Lima menit kemudian si bayi sudah pipis, buka-buka lagi deh guritnya hu hu. Sama seperti popok kain, dulu Rayyaan dipakaikan gurita berperekat hanya seminggu. Setelahnya si bye bye. Langsung pakai baju, pospak, dan celana kain saja. Alhamdulillah pusarnya baik-baik aja tuh. Selain itu pemakaian gurita saat ini juga tidak dianjurkan. Pusar bayi bodong karena memang ada yang sejak awal bagian puntung tali pusarnya besar. Soal takut bayi masuk angin, cukup pakaikan baju kering dan hangat saja, tidak perlu pakai gurita. 

3. Kasur Bayi

Kasur bayi yang seperti ini nih.

Tau kan kasur kecil yang ada kelambunya itu? Rayyaan juga punya tuh. Tapi cuma terpakai paling-paling sebulan ha ha (atau malah nggak sampai). Kasur ini bisa dipakai sih untuk acara akikahan adik insyaa Allah. Tapi kasur ini memang cuma cocok untuk bayi yang baru lahir yang biasanya baru tangan dan kakinya saja yang uget-uget hi hi. Kalau sudah mulai mau tengkurap, lupakanlah pakai kasur ini. Lebih baik langsung beli box bayi saja. 

Kalau tidak salah dulu kasur macam ini harganya bisa sampai Rp 500.000. Sayang banget ya hu hu. Box bayi meski lebih mahal (sekitar Rp 1.000.000) tapi bisa dipakai lebih lama dan lebih aman juga untuk bayi. Jadi nggak perlu takut si bayi nggelinding kalau sudah mulai belajar tengkurap. Orang tua juga nggak was-was kalau menidurkan bayi di box saat waktu tidur siang. Box bayi juga nggak harus beli. Dulu alhamdulillah Rayyaan dapat pinjaman box bayi, jadi kasurnya nangkring manis di atas lemari he he.

Baca: 9 Perlengkapan Menyusui yang Wajib Dimiliki dan Bisa Dipakai Berulang Kali.

4. Kursi Mandi Bayi

Kursi mandinya bentuknya begini. Kalau yang ini bouncer kecil untuk bayi.

Benda ini saya beli sebelum melahirkan dan ternyata sama sekali tidak terpakai. Awalnya beli karena harap-harap cemas nggak bisa mandiin bayi ha ha. Maklum deh kalau merawat bayi baru lahir memang belum pernah sama sekali. Jadi kalau ke baby shop dan lihat ini itu bawaannya kayaknya perlu aja padahal belum tentu. Tadinya kursi ini ingin dialihfungsikan untuk menjadi bouncer kecil. Tapi ada yang membelikan Rayyaan sebuah bouncer kecil, jadinya Rayyaan kalau mau leyeh-leyeh didudukan di bouncer kecil itu aja deh, kursi mandi bayinya nggak kepakai.

5. Baby Toiletries

Sebelum Rayyaan lahir saya juga membeli baby toiletries. Sehabis melahirkanpun dapat paket baby toiletries dari rumah sakit.. Yang terpakai sih cuma sabunnya saja (sabun tipe top-to-toe wash). Sekali-kali pakai bedak cuma untuk di pipi. Sisanya nggak terpakai. Saya pribadi jarang memakaikan bedak ke Rayyaan apalagi untuk badan serta alat kelamin dan sekitarnya. Dulu kan bayi kala habis mandi dipakaikan bedak mulai dari muka, badan, pantat sampai ke alat kelaminnya ya. Tapi ternyata hal ini nggak dianjurkan lho. 

Dokter anakpun biasanya melarang. Pemakaian bedak di sekitar alat kelamin bayi laki-laki bisa menimbulkan penyumbatan saluran kencing. Untuk bayi yang terkena biang keringat, pemakaian bedak justru menyumbat pori-pori kulit juga. Selain bedak yang tidak pernah terpakai adalah baby oil dan baby cologne. Nggak enak aja kalau aroma tubuh bayi tercampur aroma cologne, mending pakai minyak telon hi hi. Baby oilnya Rayyaan malah ujung-ujungnya dipakai untuk membuat percobaan sains dua tahun kemudian hi hi.

Baca: Siap Tempur Sebelum Menyusui.

6. Baby Jumper

Jumper bayi yang hanya bisa dipakai sebulan ha ha.

Baby jumper sebenarnya bukan nggak kepakai ya, tapi lebih baik langsung beli ukuran yang besar karena kalau beli untuk ukuran 3 atau 6 bulan, sebentar saja sudah kesempitan atau kependekan. Jadi lebih baik beli baju setelan saja atau kalau mau beli jumper, pilih yang berukuran untuk bayi 9 atau 12 bulan. 

Baju setelah bisa lebih lama terpakai.

7. Alas Ompol

Kabarnya si alas ompol ini bisa menahan basahan dari pipis tapiii... Kalau nggak pakai clodi atau pospak, pipisnya ya tetap tembus dan membasahi perlak. Yah lagi-lagi kemungkinan karena faktor belanja untuk anak pertama jadi semua-semua perlengkapan bayi dianggap 'kayaknya perlu' tapi ternyata ujung-ujungnya tidak terpakai he he. 

Baca: Cerita Toilet Training dengan Ecobum.

Sebenarnya saya masih punya beberapa printilan bayi yang masuk ke daftar ini. Tapi sepertinya lebih enak kalau dikategorikan berdasarkan usia saja. Daftar selanjutnya lebih untuk perlengkapan bayi yang sudah mulai MPASI he he. Tapi pengalaman tiap ibu kan bisa saja berbeda ya. Perlengkapan yang ternyata nggak terpakai untuk bayi A bisa saja malah bermanfaat untuk bayi lain. Tapi untuk popok kain dan gurita sepertinya rata-rata mengalami kalau kedua benda perlengkapan ini cuma sebentar dipakai hi hi. Mama-mama punya perlengkapan lain untuk bayi 0-6 bulan yang ternyata nyaris tak terpakai juga?

20 comments:

  1. sama mbk, yg popok kain iket cm makek bentaran doank, alas ompol jg, alas ompolnya dimana, si kecil ken juga dimana, mabur mabur, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak. Kalau buat alas-alas, bagiku bisa digantikan dengan bedong hehe.

      Delete
  2. Infonya keren banget mba jadi ga ada buang2 uang lebih baik uangnya buat beli kebutuhan lain


    Salam www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  3. Bisa jadi referensi kalau sudah punya bayi nanti, hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak. No 1 & 2 tuh diskip aja hehe. Kalau ada yang 'memaksa' harus beli, lebih baik pinjam punya keponakan :D Biasanya popok kain & guritanya masih bagus2 krn memang cuma dipakai semingguan

      Delete
  4. Alas ompol kepake banget kalo aku mbak, hehee... Gk lama juga sih, palingan ampe 3 bulan. Lumayan buat menyerap pipisnya jadi gk banjir di perlak, juga buat ngelap perlak yang kena basah. Emang jadinya cucian banyak juga sih, tapi bulan pertama aja cucian banyak gini.
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya kalau terpakai. Trus bisa dilungsurin juga buat adik hihi.

      Delete
  5. Jiaaaah... Baby Rayyan lucu bangeeet... :-*

    ReplyDelete
  6. Bisa di jadikan warisan ke adik-adiknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa juga. Atau dijadikan kenangan aja, terutama yang no 1 & 2 he he.

      Delete
  7. Terimakasih informasinya, Mba Heni. Saya jadi terbantu karena kebetulan sebentar lagi bakal ada beberapa teman yang melahirkan. Jadi bisa milih nanti mau ngado apa ke mereka yang kira-kira terpakai. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya baju setelan untuk sehari-hari yang lebih sering & lebih lama terpakai Mbak. Beli ukuran besar misal untuk 9-12 bulan.

      Delete
  8. Samaaaaaaaa mba, aq ga beli popok sm gurita... Punya ponakan msih banyak dan bgus juga jd pake itu aja, coz cm kpake bentar doang... Eman kl beli *emak irit* hahaha...
    Baju2 jg aq belinya yg gede2 biar kepake lama hihihi...
    HPLnya kapan mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh, kalau cuma buat syarat mesti ada popok kain & gurita (biasanya request neneknya hi hi) mending pinjam punya ponakan aja. Dipakainya nggak lama, paling cuma semingguan. Aku HPLnya insyaa Allah Desember :)

      Delete
  9. Wah, udah persiapan ya, semoga lancar urusannya. Rayyan bayi imuuut.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum Mbaaa he he. Masih euforia punya keponakan baru nih hi hi. Tapi gara2 si baby aku jadi inget duh iya ya kok belum nyuci ulang baju bayinya Rayyaan he he he

      Delete
  10. Pertama jadi ibu, apa-apa mau dibeli
    aku dulu kasur bayi dan box bayi malah enggak kepakai, ouncer bayi kepakai cuma sementara

    baca ini jadi inget masa kecil anak aku....

    hiksss....

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29