Monday, February 8, 2016

Agar Hemat Air Saat Mencuci Baju

Credit pic: Freeimages.com

Ada berapa baju kotor di rumah setiap hari? Hmm coba dihitung dulu ya, kalau setiap orang di rumah memakai rata-rata 6 potong pakaian setiap hari, 6 dikali 5 orang berarti ada 30 baju kotor yang 'dihasilkan' setiap hari he he. Untuk mencuci baju keluarga saya mengandalkan air sumur bor di rumah. Saat musim hujan dan debit air di sumur bornya meningkat, nggak masalah kalau baju yang harus dicuci banyak. The problem is kalau musim kemarau, jarang hujan dan debit air sumur menurun drastis he he. Untuk mencuci baju kami harus mengumpulkan air seharian lho he he. Jadi setiap 30 menit sekali kami akan menyalakan pompa air selama 5 menit lalu mematikannya lagi, menunggu airnya ada lagi. Begituuuuu terus.

Credit pic: Freeimages.com

Musim kemarau tahun lalu akhirnya kami memutuskan untuk menambah satu sumur bor lagi. Kalau air minim untuk mencuci baju memang masih bisa dititipkan ke laundry. Tapi mau sampai kapaaaaan? He he. Dengan adanya sumur bor baru alhamdulillah kami tidak kesulitan lagi untuk mencuci baju. Ditambah lagi sekarang sudah musim penghujan jadi debit air sumurpun meningkat. Tapi bukan berarti jadi bisa boros air, iya kan? Sebisa mungkin kami tetap ingin menghemat jumlah air yang digunakan untuk mencuci baju, tentunya dengan catatan baju yang sudah dicuci harus bersih juga. Ini nih yang biasanya kami lakukan agar hemat air saat mencuci baju:

Credit pic: Freeimages.com

1. Mencuci baju sekaligus dalam jumlah banyak.

Mungkin ada beberapa keluarga yang terbiasa mencuci baju kotor setiap hari. Dengan demikian memang beban saat mencuci jadi lebih sedikit. Tapi keluarga kami biasanya mencuci 2-3 hari sekali.

2. Air untuk menggilas baju digunakan lebih dari sekali.

Keluarga kami menggunakan mesin cuci dengan dua tabung dan air yang digunakan untuk mengisi tabung penggilasnya memang lumayan banyak. Jadi sayang deh kalau baru digunakan untuk menggilas 1x lalu dibuang. Jadi sebelum dibuang, airnya bisa digunakan untuk menggilas baju sekali lagi.

3. Bilas baju menggunakan ember besar.

Nggak praktis banget ya, kan mesin cuci juga bisa digunakan untuk membilas baju. Iya sih tapi membilas kan nggak cukup sekali ya, kalau dibilas di tabung butuh air lebih banyak dong. Jadi lebih baik siapkan empat ember besar, airnya bisa digunakan untuk membilas semua baju. Kalau airnya di dalam ember berkurang baru deh ditambah sesuai kebutuhan. 

4. Gunakan sabun sesuai kebutuhan.

Ternyata makin banyak deterjen nggak berarti cucian semakin bersih. Terlalu banyak deterjen malah bisa merusak pakaian dan mesin cuci serta lebih banyak juga air yang diperlukan untuk membilas bajunya. Proses pembilasan yang tidak bersih artinya banyak residu deterjen yang tertinggal di baju dan bisa menyebabkan alergi. Selain itu, air bekas cucian baju yang banyak mengandung residu deterjen juga berbahaya bagi lingkungan.

5. Keluarkan isi kantong baju sebelum dicuci.

Kadang saya lupa mengecek apakah isi kantong baju juga celana sudah kosong sebelum dicuci. Yang nggak enaknya nih, kalau ternyata di kantung baju atau celana ternyata ada tisu bekas. Saat dicuci tisunya hancur menjadi serabut-serabut halus yang mengotori air. Airnya jadi tidak bisa dipakai untuk menggilas baju lagi deh. Selain itu kalau serabut halus tisu bekasnya menempel di baju, butuh air lebih banyak juga untuk membilas bajunya.

6. Gunakan ECOWASH laundry ball sebagai pengganti deterjen.

Sesuai dengan namanya, ECOWASH laundry ball ini berbentuk bola. Di dalamnya ada 4 jenis butiran keramik berbahan mineral, masing-masing dengan peran yang berbeda dalam proses pencucian baju. Tapi jangan iseng membuka bolanya ya karena ECOWASH laundry ball ini memang digunakan dalam keadaan tertutup. Kok bisa sih ECOWASH laundry ball ini digunakan untuk mencuci? Bersih nggak ntar? 

Credit pic: Ecowash.org

Begini nih cara kerjanya. Saat 4 jenis butiran yang ada dalam ECOWASH laundry ball kontak dengan air, butiran tersebut akan membentuk 'air beroksigen' yang pHnya lebih tinggi dan memiliki kemampuan membunuh kuman dan bakteri. Butiran dalam ECOWASH laundry ball juga mampu memotong molekul hidrogen air untuk meningkatkan gerakan molekuler. Efeknya adalah air jadi punya penetrasi yang tinggi dan daya cucinya meningkat. Selain itu ECOWASH laundry ball memancarkan ion negatif yang 'melemahkan' perlekatan kotoran pada kain sehingga kotoran mudah dibersihkan meski tanpa deterjen

ECOWASH laundry ball milik saya nih, lengkap dengan ECOSTICKnya.

Lalu bagaimana cara menggunakan ECOWASH laundry ball? Sederhana banget, cukup rendam baju bersama laundry ballnya selama 30 menit dalam mesin cuci, gilas baju selama beberapa menit, setelah itu bilas dan keringkan bajunya. Setelah selesai digunakan, ambil ECOWASH laundry ball dari mesin dan simpan di tempat kering. 

Kalau ingin digunakan untuk mencuci secara manual dengan tanganpun kurang lebih prosesnya sama. Rendam baju bersama ECOWASH laundry ball selama 30 menit, kucek baju sebentar, lalu bilas dan keringkan. 

ECOWASH pre-treatment stick.

Bagaimana kalau ada noda yang membandel? Misalnya noda di baju anak setelah main-main dengan cat air. Nah kita bisa pakai temannya ECOWASH laundry ball nih, namanya ECOWASH STICK yang bisa digunakan untuk membersihkan noda tinta, minyak, kopi, keringat, oli, saus, permen karet, darah, kosmetik, jus buah, dan lain-lain. ECOWASH STICK ini praktis dan terbuat dari bahan alami jadi aman digunakan termasuk untuk baju anak. Cukup oleskan saja pada noda membandel dan kucek bagian yang kotor dengan air hingga bersih. Setelah itu baju bisa dicuci dengan ECOWASH laundry ball bersama baju lain.

Mencuci secara manual dengan ECOWASH.

Mencuci menggunakan mesin cuci dan ECOWASH.

Nah ini nih pengalaman saya saat mencuci menggunakan ECOWASH laundry ball baik saat mencuci secara manual maupun mesin cuci. Mencuci dengan tangan terasa lebih ringan karena noda membandel bisa dihilangkan dengan ECOWASH STICK dan tidak perlu mengucek secara berlebihan. Selain itu baju jadi bersih dan baunya netral, tidak ada bau pesing yang tertinggal di baju yang terkenal ompol. Cocok nih untuk ibu-ibu yang bayinya menggunakan clodi atau anaknya sedang toilet training. Sementara saat menggunakan ECOWASH laundry ball dengan mesin cuci, setelah baju digilas ternyata warna airnya lebih bening (jadi bisa digunakan untuk menggilas baju lain) dan bajupun cukup dibilas 2 kali saja. Air bilasan bajunya juga lebih bening. Tuh, lebih hemat air dan ramah lingkungan kan. 

Air bilasan pertama masih terlihat bening ya.

Air yang sudah dipakai untuk menggilas pakaian 'kloter pertama'
bisa dipakai lagi untuk menggilas pakaian kloter selanjutnya.
Ini sudah kloter ketiga dan airnya tidak keruh/menghitam seperti saat menggunakan deterjen.

Dengan ECOWASH laundry ball ini kita bisa hemat deterjen sampai 3 tahun karena bisa digunakan sampai 1000 kali pencucian efektif. Perawatannyapun mudah, cukup diletakkan di tempat kering setelah mencuci dan sebulan sekali dijemur selama 1 jam di bawah sinar matahari. 

Nah itu dia beberapa cara yang dilakukan keluarga saya untuk menghemat air yang digunakan untuk mencuci baju. Punya tips lain? Share yuk! 

21 comments:

  1. Saya baru tahu ada produk ini mbak. Sepertinya saya butuh bgt deh mbak sama produk ini. Semenjak ada baby ghifa kan cucian makin banyak. Terus air sumur di rumah juga rebutan sama saudara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cukup bisa mengurangi konsumsi air pas nyuci nih Mbak. Cobain deh.

      Delete
  2. Wah wah... Asyik ya. Airnya masih jernih. Biasa pakai detergen emang hitam gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Kalau pakai deterjen biasanya 1-2x nggilas baju, airnya sudah hitam banget.

      Delete
  3. Waah.. Ecowash gak bikin air butek yaa? Belum pernah pakee, Kapan2 cobain aah.. Kalo tips yang lain selama ini aku juga jalanin, tinggal yang Ecowashnya nih, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain Mak. Dulu aku maju mundur mau nyoba produk ini terutama pas Rayyaan masih berclodi. Sekarang rada nyesel juga kenapa nggak dari dulu he he.

      Delete
  4. aku jg pakek ini mbak, dna bnr2 bikin hemat air dah, hemat di kantong jg sih, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak. Bisa hemat sabun cuci he he. Kalapun mau nambahin pakai sabun juga cuma butuh sedikit sekali.

      Delete
  5. Ecowash itu rada mahal jadi tapi lebih hemat dari pada beli deterjen sih ya.

    ReplyDelete
  6. wah makasih tipsnya.. air emang penting bgt, apalagi kalau lg kemarau harus hemat mat mat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget Mbak. Apalagi kalau pas kemarau sumurnya KO :'(

      Delete
  7. Asli aku penasaran sama washing ball ini deh hehehe

    ReplyDelete
  8. ini 2x nya baca ttg washing ball... aku penasaran sih, coba mau cari ah.. walopun masih ragu krn ga pake detergen ini :D.. biasanya ART ku yg bertugas nyuci2 bisa protes kalo cuciannya ga ada busa ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang masih berasa kalau ga ada busa or busanya dikit tuh nggak marem ya Mak he he he. Sama kayak setrikaan, pas nemenin ibu saya beli setrika yang terkenal awet & bagus si koko penjualnya bilang "tapi kalau ART suka nggak suka pakai ini maunya setrika yang disetel angka 1 langsung panas" hi hi hi

      Delete
  9. Wah..hematnya jadi dobel ya mbak, hemat air sekaligus hemat detergen..

    ReplyDelete
  10. Waah baru tau ada alat itu menarik banget nih

    ReplyDelete
  11. Terima kasih ya, pernah kepikiran juga kalo mencuci terlalu banyak membuang air. Terima kasih wawasannya :)

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29