Tuesday, October 3, 2017

Parenting Class September 2017: Cara Mengusir Jin dari Manusia

Pic: Pixabay.com

Parenting Class September 2017: Cara Mengusir Jin dari Manusia. Alhamdulillah sudah hampir 3 bulan Rayyaan resmi jadi anak TK A di salah satu TKIT di Bandar Lampung. So far si kakak nyaman-nyaman aja main dan belajar di sekolahnya. Yang pasti sih seneng banget banyak temen main. Di TK ini nggak cuma anak aja yang menimba ilmu. Biasanya setiap Jumat ada pengajian untuk wali murid, kecuali kalau ada jadwal berenang. Selain itu ada juga parenting class sebulan sekali. Biasanya di hari Sabtu di minggu terakhir. Saya baru sekali sih ikut, kemarin-kemarin papanya terus yang dateng hi hi. 


Nah mulai bulan Oktober ini saya meniatkan diri untuk insyaa Allah lebih aktif baik di pengajian wali murid dan parenting class. Sayang kan ilmunya kalau dilewatkan. Lebih oke lagi sih kalau Papanya Rayyaan ikut juga parenting classnya, tapi mulai September kemarin si Papa sudah mulai kuliah lagi (biar cepat lulus ha ha). Bulan September lalu topik parenting classnya adalah ‘Cara Mengusir Jin dari Manusia’. Wah topiknya bikin penasaran kan? Memangnya bisa gitu jin masuk ke tubuh manusia???

Di postingan ini akan saya share isi tausyiah dari Bapak Ustadz Amirudin, supaya apa yang saya dapat di acara ini lebih lama juga nyantolnya di ingatan dan ada catatannya. Jin ternyata ada kesamaan dengan manusia, butuh ruang gerak dan juga butuh makan. Tau nggak apa di mana tempat hidup favorit jin? Ternyata di darah manusia!!! Bagi jin sebenarnya darah manusia terlarang alias haram. Jadi jin yang berani menyentuh darah manusia, maka ia sudah menjadi syaiton. Kalau kita makan nggak baca bismillah, si jin ikutan makan. Dan efek gangguan jin terhadap manusia bukan cuma yang macam orang kesurupan teriak-teriak nggak jelas ya. Semisal kita sholat nggak khusyu’. Masih sholat tapi pikiran kemana-mana mikirin mau masak apa, bisa jadi itu ada jin (syaitan) yang ‘bicara’.

Pic: Pixabay.com

Nemploknya jin di tubuh manusia juga ada titik-titiknya. Sebagai contoh di bagian atas alis mata. Jika kita tekan agak keras sambil membaca atau mendengarkan ayat-ayat Al-Qur’an dan merasa sakit yang menusuk di bagian itu. Bisa jadi ada jin yang mengganggu. Gangguannya seperti apa? Yaitu jika kita merasa terlalu takut atau terlalu cinta terhadap seseorang. Contoh yang diberikan oleh Ustadz Amirudin misalnya: ada atasan yang membuat kita takut sehingga apapun perintahnya kita lakukan, ada orang yang menggunakan ilmu pelet supaya orang lain suka/cinta dengan dirinya, atau ada orang yang menggunakan ilmu hitam supaya bisa menipu orang lain.

Believe it or not, jaman milenial begini ya masih ada aja orang-orang yang pakai cara-cara macam itu, astaghfirulloh. Nah jika kita rajin menekan titik di atas alis sambil membaca atau mendengarkan ayat Al-Qur’an, jin yang mengganggu insyaa Allah bisa diusir. Efek keluarnya bisa jadi kita muntah jika orang-orang tersebut menggunakan makanan atau minuman sebagai perantara untuk mengganggu kita.



Contoh titik lain yang ‘dihinggapi’ jin adalah di bawah ketiak. Bagian itu adalah bagian yang jarang tersentuh/terbentur/tersenggol. “Coba bayangkan, Ibu-Ibu. Kalau kita jatuh, biasanya bagian bawah ketiak jarang terbentur kan? Kalau ada dua orang berkelahi, biasanya bagian itu juga jarang kena pukul, kan?” Wah iya juga ya. Karena itu bahkan jin bisa sampai beranak-pinak. Apalagi kalau di daerah itu baunya nggak sedap. Hiiii… Mau tau efeknya ke kita kalau ada jin yang mengganggu di titik tersebut? Kita jadi malas atau tidak semangat beribadah, terhadap suami /orang tua tidak hormat, terhadap anak/istri tidak sayang. Cara mengusir jinnya sama. Pejamkan mata, baca atau dengarkan ayat Al-Qur’an, dan tekan/tepuk/pukul bagian tersebut dengan tangan. 

Jika merasa sudah makan sehat, rajin olahraga, berusaha hidup sehat, tapi masih merasa lemas. Kita juga bisa melakukan ikhtiar ruqyah mandiri seperti contoh di atas. Ustadz Amirudin memberi contoh titik-titik refleksi di kaki, cari titik yang berhubungan dengan penyakit kita, baca atau dengarkan ayat Al-Qur’an dan tepuk titik tersebut. Saat mencontohkan Pak Ustadz menggunakan semacam bambu berukuran tipis. 

Contoh gangguan jin lain adalah mimpi buruk, misalnya mimpi tenggelam, dikejar-kejar, dan sebagainya. Mimpi buruk sebaiknya tidak diceritakan ke orang lain. Mimpi yang baik adalah dari Allah dan mimpi buruk adalah dari syaiton. Jadi jika mimpi buruk, saat bangun meludahlan ke kiri 3 kali, membaca “A’udzu billahi minas-syaithonir-rojiim.” dan memohon perlindungan Allah dari keburukan mimpi tersebut.

Marah adalah pintu terbesar jin (syaiton) untuk bisa menyesatkan manusia.
Pic: Pixabay.com

Begitu pula saat merasakan gangguan jin saat sholat. Itu adalah perbuatan syaiton bernama Khonzab/Khinzib. Mintalah perlindungan Allah dan meludah ke kiri sebanyak 3 kali. Meludahnya secukupnya saja ya, dengan meniupkan udara yang mengandung sedikit air ludah. Jangan sampai mengganggu orang yang di tidur atau sholat di sebelah kita. 

Oh iya, saat melakukan ruqyah mandiri, kita juga bisa membaca ayat-ayat ini:
1. Al Fatihah.
2. Al Baqarah 1-5.
3. Al Baqarah 102.
4. Al Baqarah 163-164.
5. Ayat Kursi.
6. Al Baqarah 285-286.
7. Ali Imran 18-19.
8. Al A’raf 54-56.
9. Al A’raf 117-122.
10. Al Mu’minun 115-118.
11. As Shaffaat 1-10.
12. Al Hasyr 21-24.
13. Al Jin 1-9.
14. Al Ikhlas.
15. Al Falaq.
16. An Naas.

Cegah dan usir jin dari manusia dengan ayat-ayat suci Al-Quran dan jauhi hal-hal yang disukai jin dan syaiton.
Pic: Pixabay.com

Selain itu kita juga bisa menghindari gangguan jin. Misalnya dengan menghindari benda-benda yang disukai jin seperti kayu tertentu yang dianggap bertuah, jimat, batu akik, lukisan terutama yang mengumbar aurat, serta patung. Sering dikasi saran untuk pakai gunting, peniti, dan bangle dengan alasan untuk perlindungan saat kehamilan? Jangan dituruti ya. Sama saja kita percaya jimat dan teman-temannya.

Oh iya ada satu lagi nih yang wajib diingat terutama oleh orang tua. Jangan hobi marah-marah ke anak. Biar nggak cepat tua? Ada lagi sebab lainnya, ternyata pintu terbesar jin (syaiton) untuk menyesatkan kita. Nah itu dia sedikit catatan dari acara Parenting Class September 2017: Cara Mengusir Jin dari Manusia yang diadakan oleh staf pengajar dan pengurus komite TKIT tempat Rayyaan bersekolah. Semoga Allah melindungi kita dari gangguan jin (syaiton). Aamiin…


10 comments:

  1. mantap...jarang ada artikel soal jin, yang dibahas secara islami seperti ini... Kebanyakan pake sajen2 lah, dukunlah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah dapet topik ini di parenting class rutin untuk ortu. Ngeri ngeri sedap sih topiknya. Tapi bagus banget untuk pencerahan. Krn mmg msh ada yg percaya paranormal, jimat2, pusaka2 dsb, pdhl itu muslihat syaiton supaya kita berpaling dari Allah.

      Delete
  2. Itu dua titik yang disebutkan kok bikin saya ingat SEFT sama kebiasaan kejawen ayah saya dulu, Mbak. Ada beberapa titik yang lain sebetulnya. Dan baru tahu kalau itu digabungin sama rukyah bisa lebih gede lagi manfaatnya. TFS ya Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah belum tau soal SEFT. Ya mbak, ruqyah juga bisa jadi slh 1 ikhtiar. Maksudnya berbarengan dgn ikhtiar secara medis.

      Delete
  3. Nice sharing!
    Terima kasih, Mbak Heni.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah pagi-pagi ketemu artikel begini, sangat bermanfaat nih. Baru tau yaa ternyata jin bisa bersarang di bawah ketiak kita. Thanks for sharing ya mbak...

    ReplyDelete
  5. TFS mbak, ngeri juga ya cara jin/ setan ini mempengaruhi manusia. Kdng saya suka merasa sholat kurang khusyuk :(
    Nanti saya coba ruqyah mandirinya TFS

    ReplyDelete
  6. Wah, jadi ingat saat aku konsultasi dengan ustadz soal jin ini. Makasih sharingnya Mbk Hen

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29