Sunday, July 24, 2016

Homemade Toner untuk Ibu Hamil

Homemade Toner untuk Ibu Hamil

Efek dari ketidaksukaan saya terhadap bau sabun-sabunan dan skin care selama morning sickness adalah kulit muka yang jadi kasar dan kusam. Pas menjelang Idul Fitri mematut diri di depan kaca tuh rasanya, duh ini kulit muka nggak layak tampil banget sih hi hi hi hi, lecek abis. Pernah dua kali nyobain oles-oles baking soda ke wajah tapi saya nggak suka hasilnya karena kulit malah jadi terasa kesat, nggak enak kalau disentuh.



Akhirnya Idul Fitri kurang beberapa hari saya izin ke suami untuk pergi ke salon. Yang saya pilih saat itu adalah paket treatment facial, totok wajah, dan creambath. Di salon tersebut ada beberapa bran produk yang bisa dipilih untuk facial. Saya pilih yang mana? Mana yang baunya paling cocok di hidung saya hi hi.

Baca: Tips Mengatasi Kurang Suka Minum Air Putih saat Hamil.

Selesai facial dan totok wajah, kulit muka otomatis jadi lebih bersih, lembut, kenyal, dan nggak kusam lagi. Tapi bisa bertahan sampai Idul Fitri nggak ya? Soalnya setelah facial kan kulit juga perlu dirawat. Kalau nggak telaten ya beberapa hari aja sudah berkurang efek facialnya. Saya jadi mikir-mikir, apa perlu ganti skin care ya? Pakai skin care yang sama dengan yang dipakai saat facial (yang baunya saya suka). Saya juga sempat browsing-browsing soal skin care yang aman untuk ibu hamil.

Ujung-ujungnya saya malah nyasar di blog seseorang yang rajin membuat homemade skin care. Banyak dari resep skin carenya juga mudah didapat bahan-bahannya. Wah jadi pengen nyobain nih. Apalagi saya sudah males pergi ke supermarket buat cari-cari skin care. Menjelang Idul Fitri pasar dan supermarket kan sudah penuh sesak. 

Resep homemade skin care pertama yang saya coba adalah SFF Toner (Saccharomyces Ferment Filtrate Toner). Saya tertarik membuatnya karena selain bahan mudah didapat dan mudah dibuat, baca-baca review dari pemakai toner ini rata-rata hasilnya oke. Ini dia resepnya:

Baca: Supaya Tidak Terlalu Larut dalam Morning Sickness.

SFF Toner

Bahan:
1. 1 sdt ragi roti (saya pakai merk Fermipan).
2. 2 sdm nasi putih baru (jangan yang masih panas ya).
3. Air setengah gelas.

Alat:
1. 2 buah gelas kaca.
2. Sendok.
3. Kain untuk menyaring.
4. Plastik.
5. Karet.
(alat no 1-3 dicuci bersih dan direndam dalam air panas dulu supaya lebih steril, tapi dinginkan dulu sebelum digunakan).

Cara membuat:
1. Isi gelas sampai setengah penuh (pakai air hangat kuku).
2. Masukkan nasi.
3. Masukkan 1 sdt ragi roti.
4. Aduk sampai rata.
5. Tutup gelas dengan plastik dan diikat dengan karet.
6. Istirahatkan (fermentasikan) campuran selama 3 jam.
7. Tanda fermentasi berjalan adalah muncul geleumbung-gelembung kecil di campuran.
Gelembungnya super imuuuut. Tapi yang penting muncul ya. Kalau tak ada sama sekali bisa jadi air yang digunakan, nasi, atau gelasnya terlalu panas.
8. Saring dengan kain bersih (lebih bagus lagi kalau ada kertas saring) ke dalam gelas kaca lain.
9. Tutup dengan plastik dan ikat dengan karet.
10. Simpan dalam kulkas.
11. Toner ini bisa tahan selama 3-4 hari.

Baca: Homemade Pore Cleanser Mask untuk Ibu Hamil.

Baunya memang seperti air tape. Buat saya sih nggak masalah, cuma suami yang sempat mengernyit saat saya iseng mengoleskan toner ini ke kulitnya he he. Cara memakainya dengan menggunakan kapas, dibahasi dengan toner dan diusapkan ke wajah. Karena tonernya disimpan dikulkas, jadi saat kapas diusap kewajah terasa segar banget deh. Selain itu saya juga suka menggunakannya sebagai 'masker'. Tuang toner ke mangkuk kecil, lalu belah kapas menjadi dua. Basahi kapas dan tempelkan menutupi wajah kecuali mata dan mulut. Diamkan 15-30 menit. Kulit jadi terasa lebih bersih, segar, halus, kenyal, plus nggak berminyak. Mengaplikasikan make ke wajah juga jadi lebih sip dan setelah sekian bulan akhirnya saya berani selfie lagi ha ha.

Akhir-akhir ini saya lebih sering memodifikasi resep tonernya pakai tepung beras saja. Lebih praktis tapi efeknya juga tetap oke di kulit:

Baca: 5 Alasan Ibu Hamil Wajib Makan Semangka.

Bahan:
1. 4 sdm tepung beras.
2. 1 sdt ragi roti (saya pakai merk Fermipan).
3. 3/4 gelas air hangat kuku.

Sebelum difermentasi (saya pakai tepung beras).

Plastik penutupnya sempat ditekan-tekan Rayyaan. Gelembung kecil-kecilnya jadi nempel.

Lama kelamaan tepung berasnya mengendap.

Setelah disaring jadi keruh lagi. Tapi saat didiamkan di kulkas lama-lama tepung beras yang tersisa
juga mengendap. Airnya bisa dipindahkan lagi ke wadah kaca lain.

Untuk alat dan cara membuat sama seperti resep aslinya ya. Tonernya juga tahan disimpan 3-4 hari di kulkas saya. Ngomong-ngomong ada yang bilang toner ini efeknya mirip produk dari brand mahal. Ntahlah ya saya belum pernah nyobain brand tersebut sih jadi nggak bisa membandingkan hi hi. Yang penting SFF toner ini cocok di kulit saya, mudah membuatnya, dan asyiknya lagi harganya murah hi hi. Oh iya yang nggak kalah penting toner ini juga aman digunakan untuk ibu hamil dan menyusui. Resep SFF ini kabarnya sempat bikin heboh beberapa orang yang menganggap remeh produk homemade skin cares sementara di suatu forum kecantikan saya membaca kalau resep-resep DIY skin care sudah lama booming di luar negeri (dan diapresiasi). Saya sih hepi-hepi aja kalau ada yang share resep skin care macam ini. Alhamdulillah terbukti cocok (dan irit ha ha).


Make up jadi nempel di kulit. Foto saat Idul Fitri
(dandan dikit ya pakai alas bedak, bedak tabur + lipstik).

Tambahan info tentang ekstrak/filtrat dari fermentasi Saccharomyces, manfaatnya adalah:
1. Mencerahkan kulit.
2. Mengurangi kerutan.
3. Menenangkan kulit dan mencegah stress pada sel-sel kulit (wah sel kulit saya sempat stress nih pasti).
4. Menghaluskan dan melembabkan kulit.
5. Meningkatkan sirkulasi darah pada kulit dan mengurangi dark circle. 

Wah kok tau-tau sudah panjang aja nih postingannya. Sepertinya untuk resep lain yang saya coba harus menunggu postingan selanjutnya. Sekarang yuk maskeran dulu pakai SFF toner.

Sumber:

20 comments:

  1. Waahh keren mak...ada homemade skincare resep lagi ga yg lain? Duh jd pen ikutan nyoba. Btw, itu bahan2 tsb cukup buat 3-4 hari apa malah lebih2?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 3hari aja Mak. Max 4 harilah. Klo lebih takutnya udh terlalu asem. Kyk kalau bikin tape kelamaan udh ga asyik lg baunya. Di link bawah itu ada juga resep2 lain :)

      Delete
  2. Wah.. Mama Rayyan kreatif banget. Bookmark ah..kulitku lagi bermasalah juga nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe dapet contekan juga ni Mbak moga2 cocok yaa

      Delete
  3. Wah jadinya bersih en fresh ya mb heni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, itu dulu si incerannya. Yg ptg muka merasa bersih & seger. Mood juga lebih enak hehe.

      Delete
  4. Iya aku mbayanginnya juga jadinya kayak tape ya Mba. Tinggal dikasih gula deh.
    Wow, brand mahal? Beras? Sk II deh nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya si gitu Mba hihi. Ada blogger yang pemakai brand itu juga & nyobain resep ini (krn bahannya murmer jadi bisa pakai semaunya hehe)

      Delete
  5. waahhh bisa menghilangkan dark circle yaaa... itu masalahku soalnya mbak :).. coba ah, kapan2 ntr dibuat deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga-moga dark circlenya bs memudar ya :)

      Delete
  6. Jadi penasaran pengen coba bikin mbak, kalau lagi santai di rumah. Tapi aku ketawa baca komentar mbak Rotun, masak jadi kayak tape :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi baunya emang kayak bau air tape Mak ha ha

      Delete
  7. Wah, kreatif pake banget nih. Tulis ah resep tonernya. Makasih yaa mbak Heni :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe penemu resepnya yang kreatif Mak. Alhamdulillah aku nyobain & cocok.

      Delete
  8. keren banget nih,,keliatan lebih fresh nih mak,, cuuss ah coba.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mak. Nggak bete lagi kalau ngelus-ngelus kulit wajah :D

      Delete
  9. Murah meriah pake bahan alami yang ada di rumah yaaa

    ReplyDelete

Silakan berkomentar yang sopan, tapi jangan beri link hidup di postingan ya. Terima kasih sudah berkunjung :)


Hubungi lewat: itshenipuspita@gmail.com
Jangan lupa follow IG @henipuspita29 @letsplayandlearn
Twitter @henipuspita29